Blog Archives

Tanggal cantik dan sepatu cantik

Hollaaaaa..

wah, sudah dua minggu gak ngepost apa-apa. ternyata gak ngepost dua minggu lebih itu sesuatu banget yah…hihihi.

Okay, mari kita mulai cerita.

11.11.11-12.11.11

Memang benar-benar jadi tanggal yang cantik bin ciamik banget untuk menikah, karena eyke dapet 3 undangan di tanggal 11.11.11 dan 4 undangan di tanggal 12.11.11. *elus-elus dompet dan ATM yang mulai tongpes gara-gara kondangan*

11.11.11

Ditanggal ini nih eike dapat 3 undangan nikah dan 1 undangan pertunangan. 1 undangan pernikahan dari salah satu junior di kampus saya. 2 undangan pernikahan dan 1 undangan pertunangan dari temannya Mr. N, jangan tanya lokasi acaranya dimana? 1 di Cinere, 1 di Hotel The Sultan, 1 di Kelapa Gading, 1 lagi di Bekasi.  hahaha, karena berhubung kite masih belom punya mobil dan jalanan Jekarda dimalam itu bakal macettt semacet-macetnya.*jam pulang kantor dan berlomba-lomba ke kondangan itu gilak banget macetnyaa*. Jadi diputuskanlah untuk pergi ke satu undangan aja. udangan yang terpilih untuk didatangi malam itu tentu saja yang paling deket dari rumah, which is yang terpilih itu adalah yang di Hotel The Sultan. Saking dekatnya dari rumah, kita berangkat dari rumah sekitar jam 7 kurang sampai di lokasi acaranya jam 8 lewat, padahal itu udah pakai taksi biar cepat. *pingsan* padahal Kalibata-Semanggi tuh deket ya bok, kalau lagi lebaran. Alhasil sepanjang perjalanan saya cuma diem aja dan dikira ngambek karena macet. Padahal sih lagi nahan laper. :mrgreen:

Berhubung kita berdua norak banget belum pernah kondangan di Hotel the Sultan *dan saat itu langsung dibantah sama Mr.N kalau doi udah pernah ke hotel The Sultan buat ketemu klien, tapi kan tetep aja intinya bukan kondangan, hahaha, pembelaan diri yang gagal 😛 *  jadilah pas sampai di lokasi acaranya bukannya salaman dulu, tapi malah muter-muter dulu nyusun strategi mau nyicip-nyicip yang mana dulu. Gyahahaha, untung gak ada yang kita kenal. jadi kita cuek aja dengan aksi-aksi norak membabi buta kita 😀

Venue bagus bukan berarti segalanya perfect, ada yang venuenya bagus tapi cateringnya rasanya aneh. Ada yang venuenya bagus tapi minim parkir dan akses kesananya venuenya susah *jalurmacet*. Ada yang venuenya bagus, tapi AC-nya kurang terasa karena padatnya tamu udangan dan segala ketidak Perfect-an lainnya. Ini kali kedua saya dan Mr. N datang ke Venue yang Cateringnya kurang nyantol di lidah. Pertama di salah satu venue di daerah Gatot Subroto dan yang kedua di Hotel ini. Entah pasangan yang menikah ini kurang jeli dalam pemilihan catering rekanan gedung, atau memang lidah mereka cuma nyantol di catering yang mereka pilih. yah, whatever. tapi buat saya sukses atau gaknya suatu acara resepsi pernikahan itu salah satu komponennya adalah catering, yang mana acara resepsi pernikahannya bisa meninggalkan kesan yang baik bagi tamu undangannnya terutama dalam soal perut. Gak perlu catering yang mahal tapi makanannya enak, lebih worth it kayaknya daripada mengusung nama besar dan mahal, tapi tamu undangan gak menikmati.

Venue yang bagus juga yang akses kesananya gampang dan gak nyusahin. sebenarnya sih akses ke hotel the sultan agak gampang karena begitu keluar langsung jalan protokol. Nah, kejadiannya tu pas banget kita mau pulang, begitu keluar dari ballroom acara, kita nungguin taksi gak ada yang datang, akhirnya satpam yang jaga nyuruh untuk jalan ke arah pintu keluar yang sebelahan sama tol *saya gak tau ya itu pintu keluar sebalah mana* karena Mr. N mikirnya bakal jauh putar baliknya kalau dari sana, akhirnya dengan kepedean tingkat tinggi, doi yang ngakunya udah pernah ke sana untuk ketemu klien, akhirnya mutusin untuk jalan ke arah pintu keluar yang di Sudirman. Karena udah terlalu malam dan males mikir, akhirnya saya okeh-okeh aja deh. nah di sinilah dimulainya tragedi sepatu cantik saya. Akhirnya kita benar-benar mutusin buat jalan ke arah pintu keluar yang di sudirman sambil berharap ada taksi kosong yang lewat*maksudnya taksi yang gak ada penumpangnya tapi ada supirnya yah :D*. Selang beberapa menit kita jalan, gak ada satu taksipun yang lewat, dua lapangan parkir kita lewatin juga sepi-sepi aja. Saya mulai agak-agak curiga, tapi karena Mr. N dengan semangat 45nya jalan terus, saya jadi gak tega untuk ngomong kecurigaan saya. sampai akhirnya beberapa meter dari pintu keluar yang dituju, saya ngomong juga akhirnya ke Mr. N

saya   : “Ndut, kamu yakin pintu keluarnya yang itu?” *sambil nunjuk pintu gerbang yang sepi*

Mr. N : “iyah deh, aku yakin, tapi kok?” *bingung* “kamu tunggu disini aja dulu ya, aku cek dulu kesana”.

gak lama doi balik sambil cengar-cengir

Mr. N : “gerbangnya tutup, gak ada satpam yang jaga juga” *sambil cengar-cengir*

saya   : “ha?yang bener?” *copot high heels, balik badan, jalan duluan, ngambek*

30 menit kemudian sampai juga akhirnya di gerbang pintu keluar yang ditunjukkin sama satpam ballroom tadi, emang dasarnya lagi apes, gak ada taksi yang ngetem, buahaahaha. lengkap sudah penderitaan. udah jalannya jauh, gak ada taksi pula lagi. akhirnya kita keluar gerbang, dan jalan sedikit ke arah JCC. Karena berhubung kaki ini udah pake high heels dari pagi, dengan cueknya saya ngelepas sepatu lagi dan dilihatin sama orang-orang yang lewat. Gak lama kemudian ada taksi yang berhenti, karena tu taksi berhentinya gak pas di depan kita, akhirnya saya pasang sepatu lagi dan lari-lari kecil nyamperin taksinya. pas lagi nyamperin taksinya, tiba-tiba aja saya keseleo dan darrrr… terjadilah tragedi high heels patah, akhirnya setelah dicek di dalam taksi, heelsnya beneran patah. wah, rasanya mau nangis aja saat itu, udah betis rasanya kayak abis disuruh naik turun tangga 15 lantai, eh heelsnya ikut-ikutan patah juga. 😥

Moral of this post : buat cewek-cewek kalau tempat acara pernikahan agak jauh, better bawa sepatu flat atau sendal cadangan deh. jaga-jaga kalau high heelsnya patah atau copot. sakitnya sih bisa nomer dua, tapi malunya itu yang juara!! 😀

PS: udah lama gak posting, baru nyadar kalau postingannya panjang bener 😀

Advertisements

Buka Puasa Bersama D’Jogloers

Hari Sabtu, 13 Agustus yang lalu saya menyempatkan berbuka puasa bersama D’Jogloers di rumah kak Harris di Kawasan Joglo. Jakarta Barat. Karena yang tinggal disana bukan hanya kak Harris sendiri, tapi ada Abid, Jekjon, Heny, Mila, Dyane dan beberapa penghuni tak tetap lainnya. Jadi saya dan beberapa teman lainnya menyebut mereka dengan sebutan D’Jogloers.

Sebenarnya ide berbuka puasa ini adalah idenya Deva *senior saya dikampus tapi seumuran* dan Kak Isma, cerita lengkapnya ada disini. Deva mengajak saya dan beberapa teman-teman alumni dan mantan pengurus HMJHI untuk masak-masak sekaligus buka puasa bersama di rumah Joglo. Sebagai orang yang paling jauh rumahnya, sudah dipastikan saya yang datang paling akhir kesana, *cowok-cowoknya datang belakangan dan maunya langsung buka puasa aja* dan sudah dipastikan juga masakannya hampir selesai semua ketika saya datang. ketika saya datang udah ada Deva yang bikin rendang keasinan 😀 lagi ngelonin si Abil, Kak Isma yang lagi asik goreng perkedel dibantu oleh lidiya, Gadis yang lagi asik nyuci piring, dan masih ada Vidy dan Dyane yang saya lupa mereka lagi ngapain. Akhirnya saya bantu-bantu ngupas buah aja supaya meringankan tugas temen-temen yang masak. :mrgreen:

Beberapa menit sebelum Maghrib masakannya selesai juga, ada rendang, sop, perkedel, tempe goreng, martabak tahu, ayam goreng, kue bolu, kurma, buah-buahan, dan es buah. sambil menunggu maghrib, seperti biasa ada sesi poto-poto disela-sela nyiapin makanannya.

Yang paling saya suka dari rumah Joglo itu adalah saungnya, dimana semuanya bisa kumpul makan disana dan benar-benar merasakan kekeluargaannya. Beberapa menit sebelum maghrib, satu persatu penghuni dan tamu-tamu joglo berdatangan, ada Abid, Mila, Kibot, Eja+Anti, dan kak Ocha+kak Gilang. dan suasana jadi tambah ramai, karena hampir semua yang diundang sudah datang.

setelah berbuka puasa bersama, kami ngobrol-ngobrol, saling melepas cerita dan yah, beberapa curhatan colongan :D. Ngejahilin Kibot, poto-poto dan bercanda. Malam itu seperti kembali ke masa-masa kuliah, hanya beda tempatyna aja. Mereka ga pernah berubah, tetep caur seperti masa kuliah dulu. untung malam itu Mr. N ga rewel, jadi saya bisa dengan santainya menghabiskan waktu dengan mereka. *diantara mereka semua baru saya saja yang sudah menikah :D*

Setelah itu Kak Harris ngajakin nonton di FX, karena jamnya mepet banget dan yang tersisa tinggal yang midnight Pukul. 24.00. akhirnya rencana nonton batal, dan diganti dengan karaokean di Nav Fatmawati. Saya cukup senang  akhirnya bisa gabung lagi sama mereka, setelah beberapa waktu sebelumnya saya ga sempet dateng ke acara ngumpul-ngumpul disana beberapa bulan lalu dan karena Mr. N juga ga rewel sama sekali, mau disuruh nyusul ke FX padahal dia dari atrium, dan mau gabung dengan temen-temen yang belum pernah saya pertemukan. dan pulangnya dini hari pula *sampai rumah sekitar jam 2 malam*, yang artinya udah lewat dari jam tidurnya Mr. N :D.

What a great night, Thanks guys *peyukkkk*

Buah-buahan yang mau dieksekusi

Si Tuan Rumah 'Kak Harris'

Si Bibi -Footnote Deva-

Sambil masak sambil poto-poto 😀

Gadis, Lidiya, Vidy, Deva, Kak Harris, saya, Dyane

This is it Masakan ala Chefs of Jogloers

Saya dan Kak Isma

Kak Harris sampai terpesona ngeliatin kita poto-poto terus 😆

Here we are. Yeayyy 😀

All Photos are taken by Ladeva Camera

Nge-pasar di Tengah Malam

Kapan terakhir kali saya ke pasar? kalau diingat-ingat terakhir kali saya ke pasar itu waktu SD, itupun cuma nemenin Ibu Suri alias mama saya belanja sayur-sayuran, dan semenjak ada tukang sayur yang standby di halaman rumah depan yang kosong, Mama udah gak pernah lagi ke pasar. Kalaupun harus ke pasar itupun karena harus belanja dalam jumlah banyak, jadi kalo ga penting-penting banget, ke pasarnya bisa beberapa tahun sekali seperti pulang kampung.

Saya sendiri sebagai anak manja yang besar di kota, lebih suka ke supermarket daripada ke pasar tradisional. Bukannya sok manja atau sombong, saya merasa gimana gitu kalau ke pasar, mulai dari ngebayangin crowdednya, macetnya (pasar di bekasi kebetulan letaknya didepan terminal bus dan angkot), sampai ke hal yang paling bikin males, becek dan preman. beberapa kali mama saya mengajak ke pasar dan beberapa kali gagal total karena langsung saya tolak mentah-mentah dengan alasan becek. saya ga mau ngebayangin becek, sumpek, rame dan pemandangan beberapa penjual sayur yang naruh sayur-sayuran ditanah dengan dialasi alas seadanya atau terpal, pemandangan seperti itu membuat nafsu makan saya jadi hilang seketika. yaikss… I hate those part!!!

anyway, gak selamanya pasar itu seburuk yang saya bayangkan. pandangan tentang pasar berubah semenjak saya rajin mengunjungi pasar tanah abang dan pasar Jatinegara. *walaupun beda jenis pasar, tetep aja namanya Pasar*. Dan tadi malam, pertama kalinya saya ke pasar tradisional lagi setelah 10 tahun lebih ga ke pasar.

Jadi ceritanya, kemarin sore si mama sms saya ketika saya lagi di kantor. Intinya sih ngajak ke pasar (lagi), ketika smsnya masuk saya cuma berkata dalam hati, si mama ngigo ya ngajakin ke pasar tengah malam. kebayang saya bakal rewel banget kalo berjalan-jalan di jam 12 malam.  ngantuknya euy ga nahan, karena besoknya juga saya harus ke rumah mama mertua di Bogor, saya pasti lebih rewel lagi. Begitu sampai di rumah, mama saya kembali ngajakin saya ke pasar, mengulang kata-kata yang sama seperti di sms mama kemarin sore. langsung aja donk saya tolak mentah-mentah, dengan 1001 jurus ngeles mulai dari capek, ngantuk, ditambah ngeboong-boong dikit dan pake rewel-rewel dikit dengan alasan, belum bilang ke Mr. N dan jurus pamungkas. “pasti becek deh”. teteup aja si mama keukeuh buat ngajakin ke pasar. dan pada akhirnya doa serta usaha ibu itu terbukti lebih manjur dari ramuan obat manapun, terbukti dengan dikeluarkannya izin dari Mr. N buat nemenin mama ke pasar. aduh, cilaka 12. saya udah ogah-ogahan aja rasanya, ditambah lagi kita ke pasarnya jam 21.30 which is means jam segitu adalah waktunya adek bayi saya bobo malem.

Tujuan ke pasar cuma satu, yaitu  nemenin tetangga saya ke Pasar. ini adalah tujuan yang paling aneh menurut saya. tapi, yasudahlah ya. saya juga udah berangkat saat tau alasannya. terpaksa deh, nahan rewel selama di perjalanan. tujuan kita adalah ke Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur. saat itu yang kebayang adalah macetnya, dan ternyata bener, macetnya nauzubillahi min zalik, padahal pas sampe sana udah jam 11 malem. aduh, Jakarta oh, Jakarta. kau membuat ku rewel tadi malam. setelah ketemu tempat parkir, mulailah saya menggulung-gulung celana, untuk menghindari becek. setelah masuk di gerbang pasar, saya masih agak senang, belum ada becek sama sekali. makin ke dalam kok gak ada becek juga ya, saya makin curiga, jangan-jangan saya masih diluar, setelah hampir sejam keliling-keliling, saya gak menemukan becek sama sekali. Alhamdulilah, nafas lega berkali-berkali.

Selain mengamati becek *the main reason why I am not interest with the traditional market*, saya juga mengamati kegiatan yang ada di pasar itu. Saya memang baru pertama kali ke pasar (lagi) dan di malam hari pula. banyak hal yang baru saya tau tentang pasar pada malam itu. contohnya, saya gak pernah percaya kalau si mbak tukang sayur depan rumah cerita kalo si mbak itu belanja dari jam 2 malam, dan ternyata para pedagang atau agen-agen di pasar itu sudah nyiapin dagangannya semenjak jam 11 malam. wow, saya sempat diam ketika pedagang yang saya ajak ngobrol mengatakan demikian. Sedangkan jam 11 malam saya baru akan memulai ritual harian saya alias bobo malam, sedangkan mereka mulai mencari nafkah ditengah malam dikala orang-orang sedang terlelap dalam tidur mereka. lalu bagaimana dengan penghasilan mereka yang mulai tergusur karena adanya supermarket? mereka cuma menjawab “ya, jadi menurun si mbak, tapi mau gimana lagi, rezekinya memang dikasihnya segitu, ya disyukuri aja mbak, yang penting cukup buat makan setiap hari dan biaya anak sekolah.” akh… betapa kerasnya hidup ini dan betapa malunya saya yang setiap hari masih kurang bersyukur. tak lama kemudian pasar pun mulai ramai dengan para pembeli yang tidak hanya tukang sayur, tapi juga pemilik warung dan masyarakat biasa yang lebih senang berbelanja di pasar daripada di supermarket. Saya jadi malu kalau ingat perkataan mama saya, “Sesekali ke pasar donk dan lihat orang-orang yang menyiapkan kebutuhan hidup kita.”

Pasar Ditengah Malam

Kegiatan Pasar

Melayani pembeli

 

Keliling Pasar

foto diambil dari belekberi saya, maaf kalau agak buram 😉

Ragusa Es Italia

Menikmati libur tanggal merah dengan pacaran berdua sama suami, adalah hal yang paling menyenangkan selama kami berumah tangga. mumpung belum punya baby, saya dan suami, berpacaran di kedai Es Krim Ragusa Es Italia.

saya dan Mr. N sangat menyukai Es Krim, jadi wajarlah kalo Mr. N ngajak saya pacaran di kedai es krim Ragusa. Ragusa adalah rumah makan yang menyajikan menu es krim homemade. Ragusa sudah ada sejak tahun 1930-an, walaupun udah ada sejak lama, dan banyak kedai Es krim baru bermunculan, Ragusa masih tetap diminati. terutama dari kalangan eyang-eyang kita. dan kemarin selain didominasi oleh abege-abege..banyak juga eyang-eyang yang membawa anak dan cucu mereka untuk menikmati Es Krim Ragusa.

Ragusa di Tahun 1930-an, di Pasar Gambir Jakarta (Photo: From Google)

Penampakan Ragusa sekarang (Photo : from Google)

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 12 siang, sembari membayangkan es krim di tengah panasnya cuaca selasa kemarin yang onde mande, panasss bana.. karena kami adalah pecinta bus Mayasari AKAP dan bus Transjakarta *cuih* jadi kami lebih memilih naik kendaraan tersebut, padahal sih malu aja untuk mengakui bahwa kami belum punya kendaraan. *suamiku, cepatlah order fortuner dan langsung bayar cash..sombongggg*.

Dari Bekasi kami naik P9BT turun di UKI dan lanjut naik bus Transjakarta jurusan PGC-Harmoni, turun di Juanda. yang mau cari tempatnya dimana silahkan cek di Eyang Google yaaa… begitu sampai disana, terdapat pemandangan yang sama waktu makan es krim di Magnum Cafe. Antrian!!, untuk yg satu ini tidak ada potonya, karena saya udah mulai pesimis dengan yang namanya antrian. sambil menunggu antrian, kami memutuskan untuk makan otak-otak yang harganya naudzubillahi minzalik mahalnyaaa.. untuk 10 biji otak-otak ikan harganya 20ribu. langsung lah di Blacklist sama Mr. N tu otak-otak. mahalnya ga kira-kira ikh abang. mau naik haji tahun depan yak. huuu.

satalah menunggu sekitar 10 menit, akhirnya kita dapat tempat juga. walopun duduknya didekat pintu, tetap aja kita bersyukur ga ngantri lama.  alhamdulillah hirobbil alaminnn. Sambil menunggu pesanan kami datang..saya mau sedikit mereview tempatnya. Tempatnya terletak di bangunan peninggalan Belanda, dengan arsitektur Jaman Dulu dan kursi rotan, mereka mencoba untuk tetap mempertahankan suasana tempo dulu di dalam kedai mereka. dan dengan adanya pelangga tetap mereka yang sudah eyang-eyang, serasa kembali ke jaman dahulu.

 

yang melayani pesanannya enkoh-engkoh yang udah tua gitu.

Disini kami memesan 2 menu, Cassata Siciliana dan Banana Split. totalnya 50 ribu aja berdua, wah… murah yaaa, 50ribu dan disediain air putih untuk mentralisir manisnya es krim.  kalo ditempat lain pasti kena charge 3ribu rupiah untuk air putihnya, baiknya mereka. karena Mr. N sudah kenal sama salah satu engkoh-engkohnya kita ga perlu lama nunggu karena Mr. N langsung pesan, dan kurang dari 10 menit. Volia… pesanan kami sudah ada di meja kami.

Cassata Siciliana IDR23.000

Cassata Siciliana es krim vanila-coklat-strawberry dan mint. *ini sih menurut lidah saya yaaaa* dan ditengahnya ada kue bolu pandannnya yang rasanya lumyan enak, dan dingin karena efek dari es krimnya, di setiap es krimnya ada potongan-potongan kacang yang dicincang kasar dan disangrai. begitu masuk mulut, es krimnya memang langsung meleleh dan dengan cepat kita bisa merasakan kacang sangrainya di lidah.. My Hubby’s Fav’ one.

Banana Split IDR27.000

Banana Split kalo yang ini pesanan suamiku. terdiri dari ice cream vanila, strawberry dan coklat. lalu disiram dengan lelehan coklat yang langsung membeku di atas es krimnya, dan di taburi dengan berbagai manisan yang saya lupa namanya apa, ditambah dengan potongan pisang. Mr. N pesen ini karena dese suka sama rasa dan lembutnya, tapi Mr. N paling gak suka sama cepat mencairnya ni es krim. dibandingkan sama Cassata Siciliana. Banana Split ini cepet banget mencairnya. jadi ga bisa ngobrol lama deh sama Mr. N, karena kita jadi buru-buru ngabisin ni Banana Split. *lain kali pesen yang 5 jam ga mencair ya yank..biar bisa tenang ngobrolnya* Secara rasa sih oke yah. tapi, karena dia home made, jadi ga bisa tahan lama. sejak diletakkan harus langsung dimakan. *ga mau rugi*

Hubby and The Ice Creams

Me and The Ice Creams

Didepan Ragusa, banyak tukang jajanan. mulai dari otak-otak, Sate Ayam, Asinan Juhi dan Asinan Bogor, trus disampingnya ada yang jual Pempek Palembang. rame, tapi harus tanya dulu sebelum pesan. Jangan sampai kecewa seperti saya dan suami yang sok-sokan pesan Otak-otak yang harganyo mahal bana.akhirnya kita pesen Asinan Juhi. lumayan untuk mengisi perut sambil nungguin antrian atau pesanan es krim yang lagi disiapkan.

Asinan Juhi alias Ketopraknya orang Cina

Asinan Juhi, Mr. N pesan Asinan Juhi pas kita udah mau selesai makan Es krimnya, karena dia masih mau ngobrol disitu, jadi pesen Asinan Juhinya belakangan. kalo orang lain pesan Asinan Juhinya duluan, kita mah belakangan..emang rada-rada okeh ni suamiku 😀

kalo menurut suami saya Asinan Juhi adalah ketopraknya orang Cina. pertama kali saya makan emang hampir sama seperti Ketoprak, cuma beda di isinya aja. Asinan Juhi pakai Mie kuning, emping, ketimun, kol dan potongan cumi *ini yang saya inget ya* dan bumbunya pake bumbu kacang. sayangnya aja kurang pedes, jadi rasanya biasa aja deh buat saya. 😀

Next time harus kesini lagi kayaknya buat nyobain yang lain. saya tertarik banget buat nyobain Spaghetti Ice Creamnya..semoga bsa terlaksana lagi ya sayangg…*Kedipin Mr. N*

Me and My Hubby *Cheesy*

Seharian kemarin adalah hari yang sangat menyenangkan. karena kita masing-masing sibuk di hari kerja dan baru ketemu pas pulang kerja. Sesi Pacaran kemarin menjadi salah satu hari yang menyenangkan buat saya. kenapa??jarang banget euy bisa pacaran kayak kemarin sewaktu belum nikah. Thank you cintakuuuu *kiss Mr. N*

Location: Ragusa Es Krim Italia

Photos taken by: Mr. N and I

Edited by: Neng Rina -Me-

xoxo

Ragusa Es Krim Italia.

Jl. Veteran (samping Mesjid Istiqlal).

Ga jauh dari Stasiun Juanda.

(Nge) Magnum (di) Cafe

rasanya telat banget ya baru nge-post tentang Magnum Cafe di sini, ya better late than never…*grin*

Jadi, ceritanya. Semalam saya dan Mr. N janjian buat pacaran di Magnum Cafe, agak cukup aneh memang karena kita berdua ga pacaran di malam minggu, tapi pacarannya di malam selasa di mal pula. macam anak abege saja lah, berdua dan seru-seruan berdua. Pertama, saya dan Mr. N janjian di kantor Mr. N di daerah pancoran, setelah saya nyamperin suami -yah, saya harus nyamperin suami biar ga makan waktu dijalan- setelah maghriban langsung deh saya dan Mr. N berangkat ke Magnum cafe di Grand Indonesia. berbekal kepercayaan kepada Sopir Metromini 640 untuk memecah macetnya Jakarta di jam pulang kantor, akhirnya kita sampai di Grand Indonesia jam 6.45 WIB, begitu sampai Grand Indonesia, langsung menuju lantai 5 West Mall Grand Indonesia. tarraaaa..ga jauh dari eskalator kita naik, sampailah kita di didepan Magnum Cafe.

Sebelum ke Magnum Cafe, sempet nanya-nanya sama beberapa teman tentang Magnum Cafe, dan semua menjawab “malas ngantrinya”. dan ternyata begitu sampai sana, memang antri seperti yang dikatakan teman-teman saya. seperti inilah penampakannya.

Pemandangan pertama ketika sampai di Magnum Cafe adalah: Antrian!!

Mengantri dan my Hubby sedang ikut mengantri.

setelah 50 menit mengantri, akhirnya kita bisa masuk juga, itu juga karena kita mau share table sama 3 orang abege-abegeh SMA yang rasa penasarannya sama seperti rasa penasaran saya dan Mr. N.

Jeng-jeng, inilah abegeh-abegeh yang mau share table sama kita 😀

setelah memesan, si abege-abege diatas harus nunggu sekitar 5 menit, baru pesanannya diantarkan. dan inilah penampakan pesanan mereka.

Mereka memesan: Espresso Dream.

Espresso Dream ini, terdiri dari 1 Ice cream Magnum yand diberi saus coklat. kalo dari penampakannya sih enak. oke, next time kita coba. 😀

sementara menunggu pesanan saya dan Mr. N, saya mencoba untuk mengambil beberapa foto disekitar saya.

Quote Magnum

sekitar saya

setelah menunggu sekitar 20 menit, pesanan kami pun datang. here it is.

Waffle De Aristocrat

wah, dari penampakannya sih, mancab banget yaaaa… Waffle De Aristocrat ini terdiri dari Ice Cream Magnum, Waffle, Pisang, Pastry, lelehan coklat, lelehan Caramel, saus Coklat, dan serbuk coklat. Untuk Harganya cukup 45ribu rupiah saja, karena Ice Creamnya ada 2 jadi harganya 45ribu. sedangkan kalau Ice Creamnya 1 harganya 35ribu saja. ya, lumayan terjangkau.

yak, mari berpoto dulu dengan es krimnya.

setalah puas-dipoto-poto, akhirnya Mr. N yang langsung menggeratak es krimnya. saat dese lagi menggeratak es krimnya, saya jadi mikir kok sayang ya buat dimakan, enakan diliatin aja, sementara Mr. N saya mulai buas menggeratak, akhirnya saya pun ikut mencicipi juga dan ternyata mancabbbbbb!!!

yummmm..enak..enakkkk

yah, akhirnya magnumnya abis juga. Kok cepet ya abisnya?? but next time, saya harus kesana lagi. kenapa?? karena saya sangat suka es krim, dan ada beberapa menu yang membuat saya penasaran banget untuk mencoba. tampaknya Mr. N sudah kapok untuk ikut. mungkin saya akan mengajak teman-teman yang lain saja. daripada melihat Mr. N menekuk mukanya sampai 13 lipatan untuk mengantri, mendingan ngajak teman aja deh kalo gitu. hehe. yang penting duit buat nyobain menu yang lain lancar ke dompet aku ya cinta…..*sambil kedip-kedip mata ke Mr. N*. Magnum Cafe Sendiri buka dari Jam 11 Pagi – 11 Malam. Close Line jam 9 dan last ordernya jam 9.30. untuk harganya sendiri lumayan terjangkau untukkantong anak sekolah, mahasiswa apalagi yang sudah bekerja. kekurangnnya cuma satu, antriannya ga nahan. mau nangis ngantri sampai 50 menit lamanya.

Cheesyy*narsis berdua*

Magnum Cafe
Grand Indonesia
West Mall 5th floor
Jl. M.H. Thamrin No. 1
Central Jakarta

%d bloggers like this: