Blog Archives

Inem vs Paijo

Semenjak pindah ngontrak rumah, dua anak manusia nan manja ini *saya dan Mr. N* mulai merasakan penyiksaan lahir dan batin as a newly-wed, penyiksaan lahir batin of being babu’ers and independent *gak bermaksud mendeskriminasikan profesi ART, it’s pure of our silly jokes* :mrgreen:

Sebenarnya sih Mr. N gak terlalu masalah ya, doi kan pernah ngekost mulai dari SMA sampai kerja, jadi buat dia kerjaan beberes rumah itu mah gampil *dengan sombongnya jentikkin jari kelingking di depan gw*, so dese udah pasti lolos donk ya dalam percobaan of being babu’ers di rumah sendiri. Nah, kalo saya si tuan putri?? Karena saya terlanjur punya tingkat kemalasan level tinggi yang udah dipelihara dari masih perawan pitik, dan udah mengakar saking lamanya tak menyentuh kerjaan rumah tangga mulai dari kuliah sampai berumah tangga, langsung aja gitu failed, semua yang ga bisa saya kerjain langsung lempar ke Mr. N minta dia yang kerjain, sambil bilang “aku mau ngerjain yang ini nih yank, kamu bantuin aku kerjain ini donk…” dan ternyata taktiknya berhasil…horeee… tepok tangannnn *semoga dia gak baca…aminnn*

this are resumes of our duty :

Mr. N : ngepel, nguras bak mandi, ngegosek kamar mandi, bersiin kaca jendela, buang sampah, anter cucian ke laundry-ngambil cucian di laundry.

Saya : Nyapu, masak, nyuci piring, nyuci pakaian putih, nyetrika.

Istri sholehah banget gak sih?? kerjaan babu’ers lempar semua ke suami, hihihi. yah, walaupun kadang-kadang beberapa kerjaan saya yang handle kalau tenaga lagi full. tapi kalo udah capek karena ngelembur dan banyak kerjaan di kantor, lebih milih nyerah dan ngerengek ke Mr. N minta doi yang ngerjain. Alhamdulillah yah.. Mr. N rela-rela aja ngelaksanainnya walaupun kadang protes-protes dikit karena ketidak-adilan pembagian tugas beberes, yang langsung saya kasih muka jutek dan berhenti protes, dan dia juga gak pernah maksa saya untuk ngerjain semua kerjaan itu kalau lagi capek. Sesuatu banget kannn… 😀

Karena semua kerjaan perumah-tanggaan kita bagi rata berdua *gak juga sih, banyakan Mr. N* :mrgreen: akhirnya Mr. N membuat nama geng-gengan untuk kita berdua. hahahha nge-geng kok berdua. He’s called us the babu’ers. karena namanya the babu’ers, akhirnya saya manggil dia dengan nama Paijo dan dia manggil saya dengan nama Inem. Mr. N selalu ngikik sendiri kalau saya panggil Paijo dan Mr. N akan ngebalas saya dengan panggilan Inem kalau lagi ngebangunin saya buat masak. “Nem.. nem.. Bangun dongg masak, laper nih aku”  rrrrrr….

Ngomong-ngomong soal masak, saya sekarang lagi seneng-senengnya. Seneng belanja sayuran dan masak. Saya pernah cerita disini kalau saya gak suka pergi ke pasar tradisional dengan segala alasannya. Nah, karena berhubung sekarang saya tinggal di Ibukota dan bukan di kota pinggiran lagi, dan rumah kontrakan saya sekarang berada di tengah-tengah 4 supermarket yang menyediakan sayur-sayuran fresh tapi lebih mahal daripada pasar tradisional. Saya gak bisa bo’ong kalau saya lebih milih belanja sayurnya di Supermarket aja. *Ga mau susyahhh*

Ada 4 Supermarket besar di dekat kontrakkan saya, ada Giant, Farmers Market, Carfour dan Gelael. Cukup naik metromini atau mikrolet bolak-balik dengan 4ribu perak, bisa nyampe ke salah satu supermarket tersebut. Dan dari ke empat Supermarket itu, saya lebih seneng belanja ke Farmers Market, lokasinya paling deket dari rumah, nyaman untuk berbelanja dan pilihan sayurannya banyak. dan pastinya gak becyekkkk donk 😆

Farmers Market Kalibata City Square

 images from here

Nge-pasar di Tengah Malam

Kapan terakhir kali saya ke pasar? kalau diingat-ingat terakhir kali saya ke pasar itu waktu SD, itupun cuma nemenin Ibu Suri alias mama saya belanja sayur-sayuran, dan semenjak ada tukang sayur yang standby di halaman rumah depan yang kosong, Mama udah gak pernah lagi ke pasar. Kalaupun harus ke pasar itupun karena harus belanja dalam jumlah banyak, jadi kalo ga penting-penting banget, ke pasarnya bisa beberapa tahun sekali seperti pulang kampung.

Saya sendiri sebagai anak manja yang besar di kota, lebih suka ke supermarket daripada ke pasar tradisional. Bukannya sok manja atau sombong, saya merasa gimana gitu kalau ke pasar, mulai dari ngebayangin crowdednya, macetnya (pasar di bekasi kebetulan letaknya didepan terminal bus dan angkot), sampai ke hal yang paling bikin males, becek dan preman. beberapa kali mama saya mengajak ke pasar dan beberapa kali gagal total karena langsung saya tolak mentah-mentah dengan alasan becek. saya ga mau ngebayangin becek, sumpek, rame dan pemandangan beberapa penjual sayur yang naruh sayur-sayuran ditanah dengan dialasi alas seadanya atau terpal, pemandangan seperti itu membuat nafsu makan saya jadi hilang seketika. yaikss… I hate those part!!!

anyway, gak selamanya pasar itu seburuk yang saya bayangkan. pandangan tentang pasar berubah semenjak saya rajin mengunjungi pasar tanah abang dan pasar Jatinegara. *walaupun beda jenis pasar, tetep aja namanya Pasar*. Dan tadi malam, pertama kalinya saya ke pasar tradisional lagi setelah 10 tahun lebih ga ke pasar.

Jadi ceritanya, kemarin sore si mama sms saya ketika saya lagi di kantor. Intinya sih ngajak ke pasar (lagi), ketika smsnya masuk saya cuma berkata dalam hati, si mama ngigo ya ngajakin ke pasar tengah malam. kebayang saya bakal rewel banget kalo berjalan-jalan di jam 12 malam.  ngantuknya euy ga nahan, karena besoknya juga saya harus ke rumah mama mertua di Bogor, saya pasti lebih rewel lagi. Begitu sampai di rumah, mama saya kembali ngajakin saya ke pasar, mengulang kata-kata yang sama seperti di sms mama kemarin sore. langsung aja donk saya tolak mentah-mentah, dengan 1001 jurus ngeles mulai dari capek, ngantuk, ditambah ngeboong-boong dikit dan pake rewel-rewel dikit dengan alasan, belum bilang ke Mr. N dan jurus pamungkas. “pasti becek deh”. teteup aja si mama keukeuh buat ngajakin ke pasar. dan pada akhirnya doa serta usaha ibu itu terbukti lebih manjur dari ramuan obat manapun, terbukti dengan dikeluarkannya izin dari Mr. N buat nemenin mama ke pasar. aduh, cilaka 12. saya udah ogah-ogahan aja rasanya, ditambah lagi kita ke pasarnya jam 21.30 which is means jam segitu adalah waktunya adek bayi saya bobo malem.

Tujuan ke pasar cuma satu, yaitu  nemenin tetangga saya ke Pasar. ini adalah tujuan yang paling aneh menurut saya. tapi, yasudahlah ya. saya juga udah berangkat saat tau alasannya. terpaksa deh, nahan rewel selama di perjalanan. tujuan kita adalah ke Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur. saat itu yang kebayang adalah macetnya, dan ternyata bener, macetnya nauzubillahi min zalik, padahal pas sampe sana udah jam 11 malem. aduh, Jakarta oh, Jakarta. kau membuat ku rewel tadi malam. setelah ketemu tempat parkir, mulailah saya menggulung-gulung celana, untuk menghindari becek. setelah masuk di gerbang pasar, saya masih agak senang, belum ada becek sama sekali. makin ke dalam kok gak ada becek juga ya, saya makin curiga, jangan-jangan saya masih diluar, setelah hampir sejam keliling-keliling, saya gak menemukan becek sama sekali. Alhamdulilah, nafas lega berkali-berkali.

Selain mengamati becek *the main reason why I am not interest with the traditional market*, saya juga mengamati kegiatan yang ada di pasar itu. Saya memang baru pertama kali ke pasar (lagi) dan di malam hari pula. banyak hal yang baru saya tau tentang pasar pada malam itu. contohnya, saya gak pernah percaya kalau si mbak tukang sayur depan rumah cerita kalo si mbak itu belanja dari jam 2 malam, dan ternyata para pedagang atau agen-agen di pasar itu sudah nyiapin dagangannya semenjak jam 11 malam. wow, saya sempat diam ketika pedagang yang saya ajak ngobrol mengatakan demikian. Sedangkan jam 11 malam saya baru akan memulai ritual harian saya alias bobo malam, sedangkan mereka mulai mencari nafkah ditengah malam dikala orang-orang sedang terlelap dalam tidur mereka. lalu bagaimana dengan penghasilan mereka yang mulai tergusur karena adanya supermarket? mereka cuma menjawab “ya, jadi menurun si mbak, tapi mau gimana lagi, rezekinya memang dikasihnya segitu, ya disyukuri aja mbak, yang penting cukup buat makan setiap hari dan biaya anak sekolah.” akh… betapa kerasnya hidup ini dan betapa malunya saya yang setiap hari masih kurang bersyukur. tak lama kemudian pasar pun mulai ramai dengan para pembeli yang tidak hanya tukang sayur, tapi juga pemilik warung dan masyarakat biasa yang lebih senang berbelanja di pasar daripada di supermarket. Saya jadi malu kalau ingat perkataan mama saya, “Sesekali ke pasar donk dan lihat orang-orang yang menyiapkan kebutuhan hidup kita.”

Pasar Ditengah Malam

Kegiatan Pasar

Melayani pembeli

 

Keliling Pasar

foto diambil dari belekberi saya, maaf kalau agak buram 😉

%d bloggers like this: