Blog Archives

Sosis

Sebagai estri yang masih dalam masa pertumbuhan, si suami tentu saja donk mau memberikan gizi yang baik bagi istrinya. Nah, berhubung udah dua minggu ini si estri gak masak-masak dan si suami juga bosen sama makanan yang beli jadi. Akhirnya si estri mulai masak lagi deh, mulai nyetok bahan makanan, dan mulai ngumpet-ngumpetin indomie karena tugasnya di kala KLD alias Kondisi Lapar Darurat sudah berakhir. Dan suamipun senang gak dikasih makan indomie lagi sama si istri. Buahahaha, untung aja doi gak keburu mabok indomie 😆

Dari kemarin-kemarin saya tuh ngidam banget pengen makan sosis, akhirnya dua hari yang lalu saya beli deh tuh sosis yang merknya k***o, berhubung kita masih belum punya kulkas, jadi sosis itu harus segera dimasak. mulai dari dibikin capcay, dibikin sop sampai digoreng biasa aja. Kemarin menu kita sosis aja gitu seharian, untung aja badan kita gak berubah lurus kayak sosis 😆 . Nah, si Mr. N ini kalau sekalinya saya masak, pasti sekalian minta dibekalin makan siang, jadilah saya buat porsinya double untuk makan siang juga. Setelah selesai masak saya tata rapi semua di kotak makan dan saya taruh di dekat kompor. *biasanya kalau Mr. N minta dibawain bekal makan siang, saya juga suka ikut-ikutan bawa*. hihihi latah :mrgreen:

Setelah masak biasanya saya langsung mandi dan bersiap-siap ke kantor sambil nungguin makanan di kotak tadi agak dingin, setelah dandan dan siap untuk berangkat biasanya saya mulai menutup-nutup kotak makan agar si suami bisa langsung masukin ke tasnya sendiri. Ketika selesai masak dan mulai memasukkan ke kotak makan, biasanya saya menghitung ulang berapa lauk yang saya taruh di setiap kotak makan, misalnya saya goreng tempe, tahu atau telur, itu sudah cukup belum di masing-masing porsi, dan biasanya sih saya tanya dulu sama Mr. N dia maunya dibawain berapa banyak. tapi karena sosis ini udah saya bagi-bagi dengan rata, saya gak perlu nanya mau dibawain berapa banyak. Ketika saya mau nutup kotak makanan saya, saya iseng-iseng menghitung kembali sosis yang ada di masing-masing kotak.

saya : “Ndut, kotak makan kamu aku tutup sekalian ya?” *sambil menghitung jumlah sosis yang ada di kotak makan sendiri*

Mr. N : “iya”

saya: “kok sosisnya cuma ada 5 ya? tadi kan aku potongnya 6” *menghitung sekali lagi*

saya : “Ndut, kamu makan 1 sosisnya?” *sambil menghitung sosis yang ada di kotak makan Mr. N*

Mr. N : “Gak kok, siapa yang makan”

saya  : “eh, gak 1 deh, tapi 2, kamu makan 2 ya?” *nyamperin dari dapur ke kamar, sambil bawa kotak makan* “ini berkurang masing-masing 1, masak diambil tikus, disini kan gak ada tikus” *sambil nunjukkin kotak makan*

Mr. N : *mulai grogi dicecer terus* “gak kok, kamu kali yang makan”

saya : “kok aku? dari tadi kan aku gak makan apa-apa” *mulai galak*

Mr. N : *diam dan grogi, sedangkan saya menghitung ulang sosisnya di depan Mr. N*

saya : “tuh kan bener ada 10, tadi kan aku gorengnya 6 sosis dipotong 2, berarti kan ada 12 potong sosis. kok ini cuma 10?” *makin galak*

Mr. N : *akhirnya mulai ngaku* “iya tadi aku makan 1, tapi takut ketauan kamu, jadi aku makan 1 lagi di kotak makan yang satunya supaya gak ketahuan sama kamu” *dengan nada memelas*

saya : “ya ampun Ndut, kalau memang kamu yang makan, bilang donk, jangan bikin aku panik, kalau iya bener kamu yang makan sih gak papa, kalau beneran tikus yang makan gimana? nanti bisa berubah judul deh dari sepiring berdua, jadi sekotak berdua. *balik ke dapur sambil nyengir lebar dan ngikik di dapur, puas abis ngegalakin suami pagi-pagi*

Akhirnya sampai malam doi terus merasa bersalah karena sosis yang dia makan tanpa bilang-bilang dulu. gyahahahahahaha 😆

Advertisements

Inem vs Paijo

Semenjak pindah ngontrak rumah, dua anak manusia nan manja ini *saya dan Mr. N* mulai merasakan penyiksaan lahir dan batin as a newly-wed, penyiksaan lahir batin of being babu’ers and independent *gak bermaksud mendeskriminasikan profesi ART, it’s pure of our silly jokes* :mrgreen:

Sebenarnya sih Mr. N gak terlalu masalah ya, doi kan pernah ngekost mulai dari SMA sampai kerja, jadi buat dia kerjaan beberes rumah itu mah gampil *dengan sombongnya jentikkin jari kelingking di depan gw*, so dese udah pasti lolos donk ya dalam percobaan of being babu’ers di rumah sendiri. Nah, kalo saya si tuan putri?? Karena saya terlanjur punya tingkat kemalasan level tinggi yang udah dipelihara dari masih perawan pitik, dan udah mengakar saking lamanya tak menyentuh kerjaan rumah tangga mulai dari kuliah sampai berumah tangga, langsung aja gitu failed, semua yang ga bisa saya kerjain langsung lempar ke Mr. N minta dia yang kerjain, sambil bilang “aku mau ngerjain yang ini nih yank, kamu bantuin aku kerjain ini donk…” dan ternyata taktiknya berhasil…horeee… tepok tangannnn *semoga dia gak baca…aminnn*

this are resumes of our duty :

Mr. N : ngepel, nguras bak mandi, ngegosek kamar mandi, bersiin kaca jendela, buang sampah, anter cucian ke laundry-ngambil cucian di laundry.

Saya : Nyapu, masak, nyuci piring, nyuci pakaian putih, nyetrika.

Istri sholehah banget gak sih?? kerjaan babu’ers lempar semua ke suami, hihihi. yah, walaupun kadang-kadang beberapa kerjaan saya yang handle kalau tenaga lagi full. tapi kalo udah capek karena ngelembur dan banyak kerjaan di kantor, lebih milih nyerah dan ngerengek ke Mr. N minta doi yang ngerjain. Alhamdulillah yah.. Mr. N rela-rela aja ngelaksanainnya walaupun kadang protes-protes dikit karena ketidak-adilan pembagian tugas beberes, yang langsung saya kasih muka jutek dan berhenti protes, dan dia juga gak pernah maksa saya untuk ngerjain semua kerjaan itu kalau lagi capek. Sesuatu banget kannn… 😀

Karena semua kerjaan perumah-tanggaan kita bagi rata berdua *gak juga sih, banyakan Mr. N* :mrgreen: akhirnya Mr. N membuat nama geng-gengan untuk kita berdua. hahahha nge-geng kok berdua. He’s called us the babu’ers. karena namanya the babu’ers, akhirnya saya manggil dia dengan nama Paijo dan dia manggil saya dengan nama Inem. Mr. N selalu ngikik sendiri kalau saya panggil Paijo dan Mr. N akan ngebalas saya dengan panggilan Inem kalau lagi ngebangunin saya buat masak. “Nem.. nem.. Bangun dongg masak, laper nih aku”  rrrrrr….

Ngomong-ngomong soal masak, saya sekarang lagi seneng-senengnya. Seneng belanja sayuran dan masak. Saya pernah cerita disini kalau saya gak suka pergi ke pasar tradisional dengan segala alasannya. Nah, karena berhubung sekarang saya tinggal di Ibukota dan bukan di kota pinggiran lagi, dan rumah kontrakan saya sekarang berada di tengah-tengah 4 supermarket yang menyediakan sayur-sayuran fresh tapi lebih mahal daripada pasar tradisional. Saya gak bisa bo’ong kalau saya lebih milih belanja sayurnya di Supermarket aja. *Ga mau susyahhh*

Ada 4 Supermarket besar di dekat kontrakkan saya, ada Giant, Farmers Market, Carfour dan Gelael. Cukup naik metromini atau mikrolet bolak-balik dengan 4ribu perak, bisa nyampe ke salah satu supermarket tersebut. Dan dari ke empat Supermarket itu, saya lebih seneng belanja ke Farmers Market, lokasinya paling deket dari rumah, nyaman untuk berbelanja dan pilihan sayurannya banyak. dan pastinya gak becyekkkk donk 😆

Farmers Market Kalibata City Square

 images from here

%d bloggers like this: