Blog Archives

Lebaran, Liburan dan Pindahan

Assalamualaikum Semuanya.

Saya dan Mr. N (hubby) ingin mengucapkan

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432H

Minal Aidin Wal faidin, Mohon Maaf Lahir dan Batin

Alhamdulillah ya agak telat ngucapinnya, yang penting niatnya kan sesuatu banget yah.

Mohon dimaafkan ya, kalau ada salah kata-katanya ya.

 

PS. Walaupun gak ada potonya tapi tetep afdol yah minta maafnya πŸ˜€

 

#Cerita Lebaran, Liburan dan Pindahan

Alhamdulillah yah. Tahun ini adalah tahun pertama lebaran saya dengan suami tercinta. Tahun pertama saya gak lebaran dengan keluarga saya (mama dan papa) *sedihhh*. Tahun pertama saya lebaran di Bogor dengan keluarga besar Mr. N. Tahun pertama saya lebaran di mesjid yang ceramahnya pake Bahasa Sunda full dan ga ada jeda Bahasa Indonesianya acan. Aih, sebagai pendatang yang sok-sok ngerti bahasa sunda, kali ini saya nyerah dan ga ngerti ceramahnya tentang apaan *berasa pengen mencetin remote tipi buat bilingual text*. Alhamdulillah lagi yah, banyak hal yang sangat saya syukuri untuk tahun ini. Rezeki yang melimpah, kesehatan yang terjaga walaupun beberapa kali bolong puasa di bulan ramadhan ini karena pindahan. yah, pokonya mah Alhamdulillah banget deh Lebaran tahun ini.

Liburan kali ini saya berasa miskin banget, miskin cerita alias gak punya cerita apa-apa yang bisa di share, gak jalan-jalan, gak ketemu sahabat-sahabat saya, gak pergi nonton, gak ngenet dan ga ngeblog *berasa terdampar di negeri antah berantah tanpa internet*Lebayyy, browsingan cuma di bebe aja. malam takbiran yang tertukar saya habiskan dengan duduk di depan tipi dengan komenan yang super panjang gara-gara lebaran diundur dari hari Selasa jadi hari Rabu, makkkk, gimana ituh ketupat dan opor ayam, alhasil Selasa malam saya udah ngebawel ke Mr. N minta mama-in-laws masakin nasi dan makanan biasa karena udah keburu berlendir ketupatnya dan saya udah keburu eneg sama masakan bersantan.

Saya, Mr. N dan keluarga mama-in-laws ikut lebaran hari Rabu versi pemerintah, walaupun sempet baca di twitter kalau di Bogor, ada yang sholat Ied ikut Muhammadiyah di Botani Square. Tapi tetep aja Mr. N malas ga mau dan lebih milih ikut pemerintah. Akhirnya saya ga puasa deh hari Selasa karena udah ada yang lebaran. Setelah Shalat Ied, makan sebentar, telp mama dan papa buat lebaran, lalu ke makam papa-in-laws terus ke Depok silaturahmi dengan keluarga betawinya mama-in-laws dan lanjut ke kontrakan kita.

Akhir bulan Agustus kemarin kita resmi pindahan. Ciyeh, rumah baru nih yeee.. ihiy, walaupun masih ngontrak dan rumahnya minim sekali alias mungil, tapi cocok untuk saya dan Mr. N sebagai pengantin baru. *hahhaaha, ciyeee, maunya dibilang pengantin baru terus, kikikik…* Sebenarnya mindahin barang-barangnya udah dari hari minggu tanggal 27 Agustus, tapi kitanya resmi nginep di kontrakan itu pas hari Rabu Lebaran Pertama versi Pemerintah. Sebelum Nikah, Mr. N emang udah niat buat hidup mandiri berduaan aja sama saya, maunya susah dan senang dirasain bareng-bareng berdua, jadi bisa menikmati momen-momen dimana kita belum punya barang apapun sampai nanti kita punya rezeki berlebih buat melengkapi hidup kita. Yah, selayaknya rumah tangga pada umumnya, pengen ngerasain punya alat-alat rumah tangga sendiri, pengen punya panci, punya rice cooker, punya kompor dan punya yang lain-lainnya, lha wong kita pindah aja cuma bawa baju sama buku, belum punya kasur, lemari, tipi, apalagi kompor. *nangis ke pojokan*Β dan momen hidup mandiri ini adalah ajang *ciyeh, ajang, cari bakat kali akh..* untuk pembuktian kalau si anak manja ini mampu mengurus suami dan belajar masakΒ *lari ke pojokan sambil nangis ingat menu-menu terakhir yang saya masak adalah menu anak kost, alias indomie.* huahhhh…..

Doakan saya yah, semoga saya bisa saksesss sebagai ibu rumah tangga muda πŸ˜€

Advertisements
%d bloggers like this: