Blog Archives

Audit Pertama

Yeaayyy…Akhirnyaaaa… lepas juga beban selama hampir 2 bulan ini.

Selama satu bulan ini saya merasa agak ketar-ketir sendiri, sebenarnya sih sepele yah. cuma diaudit ajah gitu. tapi yang bikin ketar-ketir adalah si bos Jepangku ini. Beliau ini udah dari dua bulan yang lalu cc berbagai macam email mengenai pembahasan apa saja yang mau diaudit. masih lumayan lah kalau email yang di cc-in pakai bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Lah ini pakai bahasa Jepang. huhuhu, saya mana ngerti. mencoba translate dengan bantuan om google, bokk pembahasannya berat amat, dan yang pasti apa yang dibahas tak pernah saya handle. dalam hati udah bisik-bisik hati. “Doh, gw kok gak tau yang ini sih?kok gw gak punya salinan dokumentnya, atau gw yang lupa” *jeder, mulailah saya kepo ke si bos apa aja yang mesti disiapkan. tambahan kerjaan di kantor pun menumpuk, selain kerjaan rutin dari pagi sampai siang, sore saya mulai review semua berkas-berkas yang kira-kira dibutuhkan pada saat audit nantinya.

Jujur aja sih agak parno juga menghadapi audit ini, saya yang sudah bekerja lebih dari setahun disini memang belum pernah merasakan audit.  dan dari cerita temen-temen yang di Singapore dan dari cerita si bos Jepangku semua mengatakan kalau auditornya galak dan keras, huaaaa… beneran langsung parno dan kepikiran audit aja terus setiap hari.

Makin mendekati harinya makin parnolah saya…

begitu hari H-audit itu tiba yang mana bertepatan dengan hari 1 tahun pernikahan saya. Bos saya malah menambah kepanikan dengan pertanyaan. “Are you ready?” Bokkk, pengen langsung merosot ke kolong meja deh rasanya.

Ditambah lagi si Bos ini gak kasih tau jadwal saya di audit itu kapan, makin parno aja saya. tapi ternyata setelah kenalan sama si auditor, saya baru tau kalau  jadwal saya diaudit itu ternyata besoknya, huaaahh, pengen ngejutekin si bos rasanya saat itu juga.

Nah, besoknya saya diaudit setelah makan siang, bersama dengan seorang akuntan dari kantor konsultan yang mengurusi akunting di kantor saya. tugas saya disitu ngapain aja? cuma jadi translator aja ternyata, karena yang kebanyakan di tanya adalah si akuntan, dan karena si akuntan itu kurang pede pakai bahasa Inggris, jadilah saya disuruh mintai tolong untuk mentranslatekan pertanyaan dan jawabannya.

setelah saya dan si mas akuntan itu diaudit, saya baru mikir kenapa dari kemarin saya heboh dan parno sendiri karena mau diaudit. padahal cuma ditanya-tanya aja kok apakah pekerjaan kita itu sesuai dengan prosedur di perusahaan itu atau gak dan apa yang dijelaskan sama si mas akuntan itu udah pernah juga dijelaskan kepada saya. Hahhaha, jadi malu sendiri karena udah ngebayangin yang aneh-aneh.

Mungkin ada juga blogger yang punya pengalaman yang sama??

Praktek Vs Teori

Selama hampir 10 bulan saya kerja di kantor ini, hanya satu bulan terakhir ini saya bisa bersibuk-sibuk ria, sisanya ngapain seus? cuma bobok-bobok aja sambil makan gaji buta. huahahahaa. ketauan banget yee magabutnya.

Jadi ceritanya ni kantor baru aja berubah statusnya, dari kantor perwakilan jadi PT, karena berhubung semua proses perubahan status itu dilakukan sama konsultant, jadi saya gak ikutan sibuk deh, yah, paling sibuk kalau disuruh cari dokumen-dokumen pendukung aja, sisanya ya balik lagi aja magabut.

Sebenarnya kantor ini adalah kantor perwakilan dari kantor cabang yang ada di Singapore, karena berhubung ni kantor adalah kantor perwakilan perusahaan Jepang, jadi Headquartersnya tentu aja di Jepang donk, masa di Cibaduyut *ditoyor rame-rame*.

Selama hampir 3 tahun lebih di Indonesia, akhirnya ni kantor berubah juga jadi PT, jadi yang biasanya kerjaan saya setiap hari cuma dateng sebelum jam 8, terus ngetik-ngetik sampai jam 10, trus sisanya saya ngemil-ngemil, ngupil, yman, bolak-balik wc, blogwalking, dan terakhirannya nyasar ke youtube saking gak ada kerjaan. Sekarang ngetik-ngetiknya maju sampai jam 3-4, dan sisanya baru deh bisa saya pakai buat magabut.

Dan yang tadinya saya harus berhubungan dengan staff-staff di Singapore. Sekarang bisa bernafas lega sedikit karena gak harus berhubungan lagi sama mereka, sekarang udah bisa langsung ke HQ. So, say goodbye to Singlish and say moshi-moshi to Nihon-go. Wakakakak, saya yang selalu pusing dengan Singlish, sekarang pun harus meratap-ratap sedih di ujung telpon, kalau harus denger bahasa Jepang yang 99% saya gak ngerti apalagi kalau mereka udah mulai pake English, wah, penyakit lemot saya bisa kambuh seketika saat itu juga. hihihi, well. usaha mereka untuk berkomunikasi dengan bahasa Inggris tetap harus diacungi jempol. walaupun terbata-bata ngucapinnya, tapi usaha mereka keren banget.

Mungkin udah banyak yang tau kalau perusahaan Jepang itu karyawannya gak pernah banyak, Jumlah karyawan minimal, tapi hasil kerja harus maksimal. Begitu juga di kantor ini. Di kantor ini jumlah karyawannya cuma bertiga, Yes, cuma berTIGA ajah. Si Bos Jepang, saya dan satu orang sales enggineer orang Indonesia. Kita bertiga gak main petak umpet loh disini saking luasnya ni kantor buat bertiga, tapi kita beneran kerja. Si bos Jepang sama Sales Engineer jualan, saya yang bagian nerima PO dan proses tu PO sampe kelar, saat barang mau dikirim dari kantor Singapore atau Jepang, bagian Sales Enggineer yang handle, saya tinggal main laptop update perkembangan sambil nungguin pembayaran.

Hehehe, Gampang kan kerjaannya? Itu duluuuuuuuu, 9 bulan yang lalu. Sekarang saya gak bisa lagi tuh ngemil-ngupil, atau sekedar bolak-balik wc atau mejeng di ym lebih lama. Bukan hanya karena kerjaan yang nambah banyak, tapi saya juga harus belajar mengenai sistem perusahaan ini dimulai dari nol. Everything is changing. gak kayak 9 bulan lalu yang apa-apa di bantuin terus sama kantor Singapore, semuanya harus di handle sendiri, dan itu menjadi tugas saya. *nangis ke pojokan*.

Sistem baru berarti harus belajar dan dapat training donk, akhir bulan lalu saya udah dapet training dasar, bener-bener dasar. Paham tapi bingung dengan penerapannya, semua materi training pada dasarnya udah saya pelajari selama 9 bulan kemarin plesss ada beberapa materi tambahan dan note-note tambahan yang bikin ngejelimet dan bikin saya bingung, ternyata teori yang dipelajari saat training gampang untuk dibaca, tapi prakteknya untuk menghandle sendiri itu yang susah.

Apalagi background pendidikan saya berbeda jauh dari kerjaan saya di kantor ini. Teori dan praktek Berbeza agak jauh sedikit dari apa yang dipelajari. Tapi, saya bersyukur dengan keadaan seperti ini, setidaknya saya sekarang gak ngeluh lagi ke sohibun-sohibat saya di ym, mengeluh karena gak ada kerjaan, huahahahaha.

Salam Kasih, Salam Indonesia – Bung Karno

Perjuangan kita memang jauh lebih berat, karena sedang menghadapi bangsa kita sendiri, saudara-saudara kita sendiri. Saya tidak tahu bisa bertahan berapa jam atau berapa hari lagi. Badan ini boleh gugur, tapi saya yakin kelak akan ada putra bangsa yang melanjutkan perjuangan ini melawan ketidakadilan dan kebiadaban negara ini. Salam Kasih, Salam Indonesia!”
– Bung Karno

Aselik, setelah baca qoutes ini saya jadi miris sendiri. kenapakah?? berawal dari kejadian kemarin sore yang membuat saya kesal setengah hidup. Kekecewaan saya dengan pihak-pihak yang akan saya ceritakan di post ini rasanya mau saya luapkan.

hufhhhttt.. tahan nafas dulu sebentar.

Read the rest of this entry

8 Bulan di Puasa ke-8 di bulan 8

Angka Delapan buat saya (especially) bukanlah angka yang terlalu istimewa, apalagi menjadikan angka delapan jadi angka keberuntungan.. Syirik cing hukumnya. Berhubung hari ini adalah tanggal 8 di Bulan ke Delapan  (Agustus) dan bertepatan dengan Puasa ke Delapan. saya mau sedikit cerita deh. *kayak banyak yang baca, hihi*

Read the rest of this entry

%d bloggers like this: