Blog Archives

Audit Pertama

Yeaayyy…Akhirnyaaaa… lepas juga beban selama hampir 2 bulan ini.

Selama satu bulan ini saya merasa agak ketar-ketir sendiri, sebenarnya sih sepele yah. cuma diaudit ajah gitu. tapi yang bikin ketar-ketir adalah si bos Jepangku ini. Beliau ini udah dari dua bulan yang lalu cc berbagai macam email mengenai pembahasan apa saja yang mau diaudit. masih lumayan lah kalau email yang di cc-in pakai bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Lah ini pakai bahasa Jepang. huhuhu, saya mana ngerti. mencoba translate dengan bantuan om google, bokk pembahasannya berat amat, dan yang pasti apa yang dibahas tak pernah saya handle. dalam hati udah bisik-bisik hati. “Doh, gw kok gak tau yang ini sih?kok gw gak punya salinan dokumentnya, atau gw yang lupa” *jeder, mulailah saya kepo ke si bos apa aja yang mesti disiapkan. tambahan kerjaan di kantor pun menumpuk, selain kerjaan rutin dari pagi sampai siang, sore saya mulai review semua berkas-berkas yang kira-kira dibutuhkan pada saat audit nantinya.

Jujur aja sih agak parno juga menghadapi audit ini, saya yang sudah bekerja lebih dari setahun disini memang belum pernah merasakan audit.  dan dari cerita temen-temen yang di Singapore dan dari cerita si bos Jepangku semua mengatakan kalau auditornya galak dan keras, huaaaa… beneran langsung parno dan kepikiran audit aja terus setiap hari.

Makin mendekati harinya makin parnolah saya…

begitu hari H-audit itu tiba yang mana bertepatan dengan hari 1 tahun pernikahan saya. Bos saya malah menambah kepanikan dengan pertanyaan. “Are you ready?” Bokkk, pengen langsung merosot ke kolong meja deh rasanya.

Ditambah lagi si Bos ini gak kasih tau jadwal saya di audit itu kapan, makin parno aja saya. tapi ternyata setelah kenalan sama si auditor, saya baru tau kalau  jadwal saya diaudit itu ternyata besoknya, huaaahh, pengen ngejutekin si bos rasanya saat itu juga.

Nah, besoknya saya diaudit setelah makan siang, bersama dengan seorang akuntan dari kantor konsultan yang mengurusi akunting di kantor saya. tugas saya disitu ngapain aja? cuma jadi translator aja ternyata, karena yang kebanyakan di tanya adalah si akuntan, dan karena si akuntan itu kurang pede pakai bahasa Inggris, jadilah saya disuruh mintai tolong untuk mentranslatekan pertanyaan dan jawabannya.

setelah saya dan si mas akuntan itu diaudit, saya baru mikir kenapa dari kemarin saya heboh dan parno sendiri karena mau diaudit. padahal cuma ditanya-tanya aja kok apakah pekerjaan kita itu sesuai dengan prosedur di perusahaan itu atau gak dan apa yang dijelaskan sama si mas akuntan itu udah pernah juga dijelaskan kepada saya. Hahhaha, jadi malu sendiri karena udah ngebayangin yang aneh-aneh.

Mungkin ada juga blogger yang punya pengalaman yang sama??

Praktek Vs Teori

Selama hampir 10 bulan saya kerja di kantor ini, hanya satu bulan terakhir ini saya bisa bersibuk-sibuk ria, sisanya ngapain seus? cuma bobok-bobok aja sambil makan gaji buta. huahahahaa. ketauan banget yee magabutnya.

Jadi ceritanya ni kantor baru aja berubah statusnya, dari kantor perwakilan jadi PT, karena berhubung semua proses perubahan status itu dilakukan sama konsultant, jadi saya gak ikutan sibuk deh, yah, paling sibuk kalau disuruh cari dokumen-dokumen pendukung aja, sisanya ya balik lagi aja magabut.

Sebenarnya kantor ini adalah kantor perwakilan dari kantor cabang yang ada di Singapore, karena berhubung ni kantor adalah kantor perwakilan perusahaan Jepang, jadi Headquartersnya tentu aja di Jepang donk, masa di Cibaduyut *ditoyor rame-rame*.

Selama hampir 3 tahun lebih di Indonesia, akhirnya ni kantor berubah juga jadi PT, jadi yang biasanya kerjaan saya setiap hari cuma dateng sebelum jam 8, terus ngetik-ngetik sampai jam 10, trus sisanya saya ngemil-ngemil, ngupil, yman, bolak-balik wc, blogwalking, dan terakhirannya nyasar ke youtube saking gak ada kerjaan. Sekarang ngetik-ngetiknya maju sampai jam 3-4, dan sisanya baru deh bisa saya pakai buat magabut.

Dan yang tadinya saya harus berhubungan dengan staff-staff di Singapore. Sekarang bisa bernafas lega sedikit karena gak harus berhubungan lagi sama mereka, sekarang udah bisa langsung ke HQ. So, say goodbye to Singlish and say moshi-moshi to Nihon-go. Wakakakak, saya yang selalu pusing dengan Singlish, sekarang pun harus meratap-ratap sedih di ujung telpon, kalau harus denger bahasa Jepang yang 99% saya gak ngerti apalagi kalau mereka udah mulai pake English, wah, penyakit lemot saya bisa kambuh seketika saat itu juga. hihihi, well. usaha mereka untuk berkomunikasi dengan bahasa Inggris tetap harus diacungi jempol. walaupun terbata-bata ngucapinnya, tapi usaha mereka keren banget.

Mungkin udah banyak yang tau kalau perusahaan Jepang itu karyawannya gak pernah banyak, Jumlah karyawan minimal, tapi hasil kerja harus maksimal. Begitu juga di kantor ini. Di kantor ini jumlah karyawannya cuma bertiga, Yes, cuma berTIGA ajah. Si Bos Jepang, saya dan satu orang sales enggineer orang Indonesia. Kita bertiga gak main petak umpet loh disini saking luasnya ni kantor buat bertiga, tapi kita beneran kerja. Si bos Jepang sama Sales Engineer jualan, saya yang bagian nerima PO dan proses tu PO sampe kelar, saat barang mau dikirim dari kantor Singapore atau Jepang, bagian Sales Enggineer yang handle, saya tinggal main laptop update perkembangan sambil nungguin pembayaran.

Hehehe, Gampang kan kerjaannya? Itu duluuuuuuuu, 9 bulan yang lalu. Sekarang saya gak bisa lagi tuh ngemil-ngupil, atau sekedar bolak-balik wc atau mejeng di ym lebih lama. Bukan hanya karena kerjaan yang nambah banyak, tapi saya juga harus belajar mengenai sistem perusahaan ini dimulai dari nol. Everything is changing. gak kayak 9 bulan lalu yang apa-apa di bantuin terus sama kantor Singapore, semuanya harus di handle sendiri, dan itu menjadi tugas saya. *nangis ke pojokan*.

Sistem baru berarti harus belajar dan dapat training donk, akhir bulan lalu saya udah dapet training dasar, bener-bener dasar. Paham tapi bingung dengan penerapannya, semua materi training pada dasarnya udah saya pelajari selama 9 bulan kemarin plesss ada beberapa materi tambahan dan note-note tambahan yang bikin ngejelimet dan bikin saya bingung, ternyata teori yang dipelajari saat training gampang untuk dibaca, tapi prakteknya untuk menghandle sendiri itu yang susah.

Apalagi background pendidikan saya berbeda jauh dari kerjaan saya di kantor ini. Teori dan praktek Berbeza agak jauh sedikit dari apa yang dipelajari. Tapi, saya bersyukur dengan keadaan seperti ini, setidaknya saya sekarang gak ngeluh lagi ke sohibun-sohibat saya di ym, mengeluh karena gak ada kerjaan, huahahahaha.

Mandi pakai AQUA

Masih inget postingan saya kemarin tentang Mandi? saya mau cerita lagi nih kelanjutan dari postingan kemarin. Huahahahaha bangga bener kayaknya kemarin gak mandi. 😆

Jadi kemarin pagi itu kan saya gak mandi, bukan karena malas atau bangun kesiangan, saya tekankan sekali lagi, bukan karena kesiangan. *kelitikin suami yang nuduh saya kesiangan*. Kemarin saya gak mandi karena pompa airnya mati, malam sebelumnya saya bilang ke Mr. N kalau pompanya mati dan gak ngeluarin air sama-sekali, mungkin karena Mr. N lagi capek dan besoknya harus ke Pelabuhan Ratu, jadi dia cuma ngejawab, besok kita panggil tukangnya. Ke-esokan paginya, dimulailah kepanikan saya, mau mandi bingung, airnya tinggal setengah bak mandi, mau pipis bingung, karena Mr. N mau mandi duluan. Akhirnya istri yang panik ini coba kembali ke tempat tidur dan dengan sukses tidur lagi, hahaha, ketahuan banget yak malasnya 😀 Nah, setelah mandi, Mr.N ngebangunin saya minta disiapin bajunya. jam 6 kurang akhirnya berangkatlah ia ke Pelabuhan Ratu, demi menunaikan tugas seorang suami. Bagaimana dengan tukang pompa air? boro-boro manggil tukang pompa air, semua lupa dengan suksesnya karena dia hampir telat berangkatnya. Begitu Mr. N berangkat saya kembali ke kamar dan beres-beres kamar. Begitu udah selesai beberes dan mau mandi saya baru inget kalau belum manggil tukang pompa air. Doh, cilaka dua bale *) . hahaha, akhirnya saya inisiatif gak mandi, cuma gosok gigi dan cuci muka pake air AQUA. gyahahaha, gaya bener ya kakak, cuci muka dan gosok gigi pake aer AQUA. Beruntungnya diriku, saya tidak mengidap bau badan, jadi hanya pake Parfum sedikit, badan ini sudah kembali wangi seperti biasa. Sebenarnya sih air di bak mandi itu rasanya cukup buat gosok gigi dan cuci muka, tapi berhubung saya kalau pipis bisa pakai air sebanyak kayak mau nyuci mobil, saking gak tanggung-tanggung banyaknya, jadillah air yang tersisa di bak mandi cuma bisa dipakai buat pipis. 😀

Setelah pipis, cuci muka dan gosok gigi, lalu ganti baju dan dandan sedikit, saya cuss berangkat ngantor. Tes pertama untuk tahu ketahuan atau tidaknya saya mandi adalah melihat reaksi orang-orang di angkot, berhubung saya naik mikrolet, jadi otomatis duduknya deket-deketan donk, selama di perjalanan menuju kantor, gak ada yang komplen ada bau-bau yang aneh, berarti aman donk ya.. entah aman karena memang gak bau, atau karena mereka nahan nafas, atau pura-pura diam kalau kebauan, hahahhaha, yah whatever lah ya, yang penting gak ada yang komplen. 😀

Selama di kantor, juga gak ada yang komplen tentang bau-bauan, berarti saya selamat dan resmi tidak mengidap bau badan 😆  Ternyata efek gak mandi pagi tuh ruarrrr biasa banget yahhh, badan saya gatal-gatal selama perjalanan pulang, gerak sana gerak sini untuk ngegaruk badan saya yang mulai gatel-gatel karena gak mandi. Sampai pada akhirnya saya SMS Mr. N yang lagi di Pelabuhan Ratu cuma buat nanya, gimana nasib saya karena gak ada air buat mandi, sedangkan badan udah gatel-gatel banget. SMS terkirim dan dengan cepat Mr. N menjawab “mandi pakai Air AQUA aja”. Jedeng!!

Akhirnya begitu sampai rumah, dengan nawaitu**) setulus hati dan kesombongan tingkat DPR, akhirnya saya mandi pake Air AQUA 1 galon. huahahahaha, gila baru kali ini saya mandi pakai Air AQUA. Sombongnya gak ketulungan, air yang seharusnya buat minum malah dipakai buat mandi 😆 kalau pakai air isi ulang sih masih wajar, lha ini malah pakai Air AQUA yang dibeli dari agennya. huahahahaha, kebangetan 😀

Setelah saya mandi baru deh ada tukang pompa air datang buat benerin pompanya, dan setelah itu air sudah mulai keluar lagi, dan menurut si tukang pompa air, airnya sudah mulai kering, jadi sangat susah buat mesin pompanya narik air ke atas. Ternyata bener ya karena kekeringan. Yah semoga saja hujan cepat turun. jadi semua bisa menikmati air kembali :).

*) Celaka Dua Belas, bahasa Padang

**) Niat, bahasa arab

Sudah mandi belum?

Dear Office mates

Did you all know that I did not take a bath this morning?

Did you all know that I just brush my teeth and wash my face?

Did you all know that I hide my “asem” smells with a half perfume?

Hope you don’t know

xoxo

your best partner 😉

————————————————————————-

Ada yang pernah ngalamin situasi dimana air mati karena gak langganan Air Pam, trus bak mandi kosong karena gak diisi. Sedangkan saat itu harus berangkat ke kantor atau ke sekolah, hihihii. Yak, saya mengalaminya tadi pagi. 😳

Berangkat ke kantor tanpa mandi, karena bak mandi kosong, dan air gak ada yang keluar. Tapi beruntungnya si Bos dan partner saya gak ada yang tau. Kekeringan ternyata melanda rumah saya. *sambil garuk-garuk badan*gatelllll 😳

%d bloggers like this: