Blog Archives

Menantang Maut

Jadi yah, ceritanya kemarin saya hampir aja masuk koran LaMer *cih, gak oks banget yah, masuknya di lamer*  gara-gara nekat ngejar kereta api yang udah jalan.

Kejadiannya tuh sore hari kemarin menjelang maghrib. Seperti biasa saya dan Mr. N mau pulang kerumah Kalibata dari rumah mama in Law di Bogor. Biasanya kita tuh selalu santai kalau mau pulang ke Kalibata, gak pernah maksain untuk naik kereta yang udah mau berangkat, tujuannya ya cuma satu, supaya dapet tempat duduk. dan gak perduli harus nunggu berapa lama, yang penting dapet duduk aja. titik! nah, kemarin malam Mr. N ini ternyata udah terlanjur buat janji sama temennya Jam 7an, jadi mau gak mau kita harus naik yang udah mau berangkat aja. ketika kita sampai di stasiun, ternyata udah ada kereta yang mau berangkat lima menit lagi. sedangkan jarak waktu dari beli tiket ke jalur 3 kereta yang mau berangkat itu berjarak kurang lebih 5 menit juga *kalau gak ngantri di depan pintu masuk*, mau gak mau, kita harus bergerak cepat. Pintu masuk pun terlewati dengan sukses, ketika kita udah masuk ke dalam stasiun, dari kejauhan pintu kereta yang mau berangkat itu udah tertutup semua yang artinya ready to go. spontan Mr. N narik tangan saya dan lari menuju kereta yang mau berangkat itu, refleks saya pun latah ikut lari-larian juga mengikuti jalur larinya Mr. N.

Pas sampai di depan gerbong terakhir, keretanya udah mau siap-siap jalan, dengan oonnya Mr.N bilang ke petugas yang jaga di gerbong kereta paling belakang buat bukain pintunya sebentar dan langsung di jawab gak bisa sama si petugas *yang mengemudi kan di depan Ndut, bukan di belakang*. Setelah itu Mr. N naik dengan sekali lompatan. Saya? bengong aja donk ngeliat Mr. N naik ke kereta, buahahaha sempet-sempetnya saya bengong sekian detik ngeliat si suami udah naik, untung Mr. N masih sadar dan segera narik tangan saya yang reflek langsung pegangan ke pegangan pintu di gerbong belakang. dan apa yang saya lakukan setelah itu, saya mencoba untuk lari-lari kecil-kecil mengimbangi dan mengompakkan kaki kanan saya sebagai landasan pertama badan saya untuk naik. sementara saya ngompakin kaki dengan kereta yang mulai berjalan dengan cepat. Sementara itu dibelakang saya ramai ibu-ibu yang terdengar teriak-teriak melihat aksi nekat saya dan entah menyemangati saya supaya sukses dengan perjuangan saya atau malah teriak ketakutan karena takut saya jatuh *beda tipis ya bu, teriakannya* .

Aksi nekat saya Alhamdulillah berhasil, berkat bantuan si kaki kanan yang dengan sekali lompatan bisa naik, dua orang petugas di dalam gerbong dan Mr. N yang narik saya dan si kaki kiri yang bisa kompak ikutan naik setelah kaki kanan serta tak lupa beberapa petugas yang saya lewati yang mendorong saya naik, sesuatu banget ya pak dorongannya. Akhirnya saya berhasil naik ke kereta. huah, deg-degannya pol.. gak kira-kira. bersyukur bangget si kaki gak panik, biasanya kalau salah satu kaki panik, kaki yang satunya latah jadi kecengklak. yah, bersyukur juga supaya peristiwa itu terjadi sekali aja seumur hidup, cukup lah saya sering ngejar bus yang bisa di berhentikan semau gw sama si kenek. kalau kereta mau diberhentikan sama siapa?.

Sweet November

“You are responsible for your life. You can’t keep blaming somebody else for your dysfunction. Life is really about moving on”. ~Oprah Winfrey~

Mungkin kalau dulu saya gak dikhianati sama pacar yang selingkuh, gak ditinggal nikah terus gak dijadikan yang kedua sama cowok yang ngakunya jomblo padahal udah punya pacar. dan gak move on dari rasa sedih yang dialamin karena putus cinta. mungkin saya gak akan seperti sekarang, menikah dengan seorang lelaki gendut baik hati dan mencintai saya dengan sepenuh hati dan Insya Allah akan selalu menjaga komitmennya bersama saya. *ciyehhhhhh, ihiyyyy*

Cinta itu kayak Jelangkung, datang tak dijemput pulang tak diantar. *horor bener yee kayaknya, hiihihi*. Tapi kalau cerita cinta saya dan Mr. N cuma mirip depannya doank, dateng tak dijemput, pulangnya dianterin donk 😀

Setiap kali ada yang nanya, kenal dimana sama Mr. N? satu kantor ya? atau satu kampus? saya cuma bisa jawab, dikenalin sama temen Chatting. eits, bukan berarti saya kenal sama Mr. N person in person dengan Mr. N lewat chatting, tapi hanya lewat temen chatting. Waktu masih jadi mahasiswi galau, saya punya temen chatting namanya Lingga, awalnya kita cuma kenal di dunia maya, lalu kopdaran dan akhirnya jadi temen juga di dunia nyata.

15.11.2008

Dari suara turun ke hati

Hari itu Lingga sidang akhir skripsi, Lingga ini setahun diatas saya. Jadi saat itu saya masih semester 7 dan sedang bersiap-siap mau skripsi juga. Lingga ini hobi banget nelpon orang walalupun udah mau sidang tetep aja dia sempet-sempetin nelpon saya dan cerita kalau dia lagi deg-degan. pas, lagi asik-asik nelpon tiba-tiba namanya dipanggil untuk sidang, karena gak mau rugi sama paket nelponnya, dia nyuruh saya ngobrol dengan salah satu temennya sekaligus seniornya, yang belakangan baru saya tau namanya Nazar. 😀

Waktu itu, saya baru aja abis patah hati. tau kan kalau cewek abis patah hati, galaunya tak terbendung. rasanya mellow aja bawaannya. males ngapa-ngapain padahal itu bukan yang pertama kalinya patah hati kayak gitu, tapi namanya juga pereu *perempuan* ya. kalau lagi galau, apa aja bisa dijadiin mellow. Nah, karena lagi mellow, mulai deh ngomongnya mulai gak bener, gak mau pacaran dulu karena mau skripsi, gak mau patah hati, capek sama patah hati*hahaha, namanya juga lagi labil yah*. Nah, pas lagi masa move on itu lah, Mr. N mulai nelpon-nelpon saya. saat itu sih saya gak merasakan apa-apa yah. abis patah hati jadinya kurang peka deh sama keadaan sekitar, eaaaaa.

22.11.2008

Pertemuan Pertama

Bisa dibilang biasa aja, nothing special. Komentar tentang dia pun biasa aja. Penampakannya sungguh sangat-sangat biasa saja. Kulitnya agak-agak coklat, gak secoklat sekarang *eh, kalau sekarang mendekati hitam, panas-panasan mulu sih*, gendut, pakai kemeja dan pakai celana bahan, terkesan bapak-bapak banget *atau om-om banget?* hehehe. Yang pasti saya merasa dia benar-benar biasa aja, He’s not my type *kesan pertamanya jelek banget yah* :mrgreen:

Seminggu setelah Lingga dinyatakan lulus dari sidang, dia pun akhirnya wisuda *cepet?yaiyalah, Lingga kloter terakhir yang sidang di semester itu, kalau dia gak sidang saat itu, kemungkinan dia bakal wisuda barengan saya :P*. Selama seminggu setelah obrolan pertama di telpon sama Mr. N, frekuensi Mr.N nelpon saya tuh termasuk sering doi nih rajin banget nelponin saya, dia nelponnya setiap pulang kerja dan gak tentu jamnya, karena saat itu masih sanggup begadang, ya saya ladenin aja kalau dia nelpon. nelpon cuma buat ngobrol biasa malah lebih sering ke arah diskusi. Saat itu gak ada obrolan seputar pacar ataupun obrolan pedekatean. He’s so plain.

Karena saya diundang ke wisudaannya Lingga dan saya belum pernah ke Bogor sendirian tanpa temen, akhirnya Mr. N ini ngajakin bareng. kebetulan  setiap sabtu-minggu doi rajin datang ke kampus cuma buat diskusi dengan Juniornya ataupun baca buku di perpustakaan. So, berangkatlah saya ke Bogor memenuhi undangan Lingga dan janjian sama Mr. N di depan Terminal Baranang siang. Saya yang baru pertama kali ke Bogor tanpa teman pun akhirnya salah turun, seharusnya turunnya di depan Hero Pajajaran ini malah turunnya kejauhan. Saya panik karena salah turun, dan Mr. N juga panik nyari-nyari saya, takut saya nyasar dan takut gak bisa ketemu saya juga *ciyehhh* 😛

Akhirnya saya nekat jalan ke arah Hotel Pakuan, begitu sampai disana saya sms Mr. N untuk ngasih tau keberadaan saya. Gak lama ada angkot yang berhenti di depan saya, dan ada seorang cowok yang lari-lari sambil nanya ke saya “Gak naik angkot?” sambil mengulurkan tangannya dan “Hai, Saya Nazar”.

Karena selama acara wisuda saya sibuk dengan Lingga dan keluarganya, dan Mr. N juga sibuk sendiri dengan teman-temannya. Gak ada satupun kesempatan kita buat ngobrol selama siang itu sampai saya pulang. Sampai pas malamnya Mr. N tiba-tiba nelpon saya dan ngajakin ngobrol seperti biasa.

Malam itu Mr. N nelpon saya dengan keadaan saya lagi ngantuk banget dan gak mudeng sama apa yang lagi dia omongin. Saya pikir obrolannya bakal sama seperti biasa, hanya diskusi dan diskusi. Tapi ternyata dia nembak saya malam itu juga. Saya pikir ini orang gila kali yah, saya belum sebulan patah hati, eh ada  lagi orang yang ngelantur malem-malem, kenal baru seminggu, ga pake pedekate, gak pernah nanya tentang kisah cinta di masa lalu, eh, main tembak-tembak ajah. Saya cuma bisa dengerin dia ngelantur dan nyuruh dia nelpon lagi besok. Tapi dia gak mau, dengan sedikit maksa, dia bilang “sekarang atau gak sama sekali”. Doengggg… Akhirnya saya minta waktu seminggu untuk mikirin jawabannya. tapi dia gak  mau aja gituh. dia gak mau kalo seminggu, katanya kelamaan. nawar-nawar akhirnya disepakatin, dua hari aja.

25.11.2008

Malamnya Mr.N nelpon saya lagi setelah 3 hari menghilang dan gak nelpon-nelpon saya. Saya pikir dia udah lupa dengan kejadian penembakan dadakan itu. Tapi, ternyata dia masih inget dan nelpon untuk nagih jawaban saya. Malam itu saya bingung harus menjawab apa. Saya ragu untuk menerima Mr. N untuk jadi pacar saya. Alasan keraguan saya sangat jelas, saya belum kenal dia, saya gak tau karakter dan sifat dia. Biasanya kalau mau nembak cewek, seorang cowok kan pasti akan melakukan pedekate dulu untuk kenal calon pacarnya. Lah, Mr. N ini sama sekali gak melakukan itu. Ayam aja kalau mau matok cacing, harus mengamati dulu. lah, boro-boro saya sempat mengamati. tau nama lengkapnya dia aja gak. huah.

pas saya utarakan alasan keraguan saya. tiba-tiba Mr. N nanya ke saya. “pedekate itu apa sih? pedekate itu pendekatan kan? pendekatan itu kan proses saling mengenal pasangannya masing-masing. Pacaran itu kan juga proses pendekatan untuk saling mengenal pasangannya masing-masing. Kalau udah pedekate sebelum pacaran, ngapain jadi pacar? pendekatan aja terus. Lagipula pedekate kan gak harus sebelum pacaran, kalau pedekatenya pas pacaran, boleh donk”. 

Cukup lama saya mencerna kata-kata itu. Ada benernya juga sih, tapi kayaknya kalau gak pedekate rasanya kurang afdhol ya, hihihi.*teteup*. Tapi akhirnya saya jawab iya juga. hihhiihi, dengan pikiran toh kalau memang gak cocok bisa putus cepet kok.

Setelah dijalani, ternyata pikiran saya salah, kita gak pernah putus dan terus berlanjut sampai ajakan menikah itu dia utarakan. Ternyata dialah jawaban dari sekian banyak pertanyaan saya. Dia menerima saya apa adanya, merima segala kekurangan saya, moody, manja, lemot, dan childishnya saya. Dan saya sangat membutuhkannya bukan hanya sebagai seorang pacar atau suami, tapi juga membutuhkannya sebagai seorang kakak sekaligus sahabat.

“Ndut, Happy 3 years for our sweet relationship and thanks for being the great husband for me” 

Bogor di Malam Minggu

Baiklah, saya mau sedikit curhat malam ini tentang keedanan kemacetan di Bogor yang membuat saya kesal setengah hidup.  jadi malam ini saya dan Mr. N pulang kerumah mama mertua di Bogor, karena rumah mertua terletak agak jauh dari kota Bogor, jadi (biasanya) kami harus menempuh perjalanan kurang dari satu jam dari kota Bogor kerumah mama mertua, entah kenapa malam ini jadi 150menit alias 2,5 jam saja.

Sebelum-sebelumnya kami pulang ke Bogor di malam hari atau di pagi hari untuk menghindari macet, tapi karena saya masih capek setelah dari pasar semalam, yang mau baca ceritanya, silahkan baca disini dan masih pengen boboan dulu jadi ya kita berangkatnya siang setelah makan siang. kami berangkat dari Bekasi ke Bogor jam setengah 1, sampai di Bogor jam setengah 4, karena lapar dan haus diperjalanan yang macet itu saya dan Mr. N mampir ke Botani square. untung aja kami sempat makan dulu di Botani sebelum lanjut pulang kerumah mama mertua. kalau tidak gak kebayang gimana suasana perjalanan karena saya dan Mr. N bisa sangat rewel seperti anak kecil kalau lagi kelaparan. hehehe. Setelah sampai dirumah mertua rasanya pengen bobo aja, sambil ngelonjorin kaki.

Saya baru tau kalau ternyata Bogor disore dan malam minggu itu lebih macet dari perjalanan ke kantor di hari senin-jumat. edan ya, kirain penyakit aja yang menular, ternyata macet juga bisa menular.

%d bloggers like this: