Blog Archives

Sweet November

“You are responsible for your life. You can’t keep blaming somebody else for your dysfunction. Life is really about moving on”. ~Oprah Winfrey~

Mungkin kalau dulu saya gak dikhianati sama pacar yang selingkuh, gak ditinggal nikah terus gak dijadikan yang kedua sama cowok yang ngakunya jomblo padahal udah punya pacar. dan gak move on dari rasa sedih yang dialamin karena putus cinta. mungkin saya gak akan seperti sekarang, menikah dengan seorang lelaki gendut baik hati dan mencintai saya dengan sepenuh hati dan Insya Allah akan selalu menjaga komitmennya bersama saya. *ciyehhhhhh, ihiyyyy*

Cinta itu kayak Jelangkung, datang tak dijemput pulang tak diantar. *horor bener yee kayaknya, hiihihi*. Tapi kalau cerita cinta saya dan Mr. N cuma mirip depannya doank, dateng tak dijemput, pulangnya dianterin donk 😀

Setiap kali ada yang nanya, kenal dimana sama Mr. N? satu kantor ya? atau satu kampus? saya cuma bisa jawab, dikenalin sama temen Chatting. eits, bukan berarti saya kenal sama Mr. N person in person dengan Mr. N lewat chatting, tapi hanya lewat temen chatting. Waktu masih jadi mahasiswi galau, saya punya temen chatting namanya Lingga, awalnya kita cuma kenal di dunia maya, lalu kopdaran dan akhirnya jadi temen juga di dunia nyata.

15.11.2008

Dari suara turun ke hati

Hari itu Lingga sidang akhir skripsi, Lingga ini setahun diatas saya. Jadi saat itu saya masih semester 7 dan sedang bersiap-siap mau skripsi juga. Lingga ini hobi banget nelpon orang walalupun udah mau sidang tetep aja dia sempet-sempetin nelpon saya dan cerita kalau dia lagi deg-degan. pas, lagi asik-asik nelpon tiba-tiba namanya dipanggil untuk sidang, karena gak mau rugi sama paket nelponnya, dia nyuruh saya ngobrol dengan salah satu temennya sekaligus seniornya, yang belakangan baru saya tau namanya Nazar. 😀

Waktu itu, saya baru aja abis patah hati. tau kan kalau cewek abis patah hati, galaunya tak terbendung. rasanya mellow aja bawaannya. males ngapa-ngapain padahal itu bukan yang pertama kalinya patah hati kayak gitu, tapi namanya juga pereu *perempuan* ya. kalau lagi galau, apa aja bisa dijadiin mellow. Nah, karena lagi mellow, mulai deh ngomongnya mulai gak bener, gak mau pacaran dulu karena mau skripsi, gak mau patah hati, capek sama patah hati*hahaha, namanya juga lagi labil yah*. Nah, pas lagi masa move on itu lah, Mr. N mulai nelpon-nelpon saya. saat itu sih saya gak merasakan apa-apa yah. abis patah hati jadinya kurang peka deh sama keadaan sekitar, eaaaaa.

22.11.2008

Pertemuan Pertama

Bisa dibilang biasa aja, nothing special. Komentar tentang dia pun biasa aja. Penampakannya sungguh sangat-sangat biasa saja. Kulitnya agak-agak coklat, gak secoklat sekarang *eh, kalau sekarang mendekati hitam, panas-panasan mulu sih*, gendut, pakai kemeja dan pakai celana bahan, terkesan bapak-bapak banget *atau om-om banget?* hehehe. Yang pasti saya merasa dia benar-benar biasa aja, He’s not my type *kesan pertamanya jelek banget yah* :mrgreen:

Seminggu setelah Lingga dinyatakan lulus dari sidang, dia pun akhirnya wisuda *cepet?yaiyalah, Lingga kloter terakhir yang sidang di semester itu, kalau dia gak sidang saat itu, kemungkinan dia bakal wisuda barengan saya :P*. Selama seminggu setelah obrolan pertama di telpon sama Mr. N, frekuensi Mr.N nelpon saya tuh termasuk sering doi nih rajin banget nelponin saya, dia nelponnya setiap pulang kerja dan gak tentu jamnya, karena saat itu masih sanggup begadang, ya saya ladenin aja kalau dia nelpon. nelpon cuma buat ngobrol biasa malah lebih sering ke arah diskusi. Saat itu gak ada obrolan seputar pacar ataupun obrolan pedekatean. He’s so plain.

Karena saya diundang ke wisudaannya Lingga dan saya belum pernah ke Bogor sendirian tanpa temen, akhirnya Mr. N ini ngajakin bareng. kebetulan  setiap sabtu-minggu doi rajin datang ke kampus cuma buat diskusi dengan Juniornya ataupun baca buku di perpustakaan. So, berangkatlah saya ke Bogor memenuhi undangan Lingga dan janjian sama Mr. N di depan Terminal Baranang siang. Saya yang baru pertama kali ke Bogor tanpa teman pun akhirnya salah turun, seharusnya turunnya di depan Hero Pajajaran ini malah turunnya kejauhan. Saya panik karena salah turun, dan Mr. N juga panik nyari-nyari saya, takut saya nyasar dan takut gak bisa ketemu saya juga *ciyehhh* 😛

Akhirnya saya nekat jalan ke arah Hotel Pakuan, begitu sampai disana saya sms Mr. N untuk ngasih tau keberadaan saya. Gak lama ada angkot yang berhenti di depan saya, dan ada seorang cowok yang lari-lari sambil nanya ke saya “Gak naik angkot?” sambil mengulurkan tangannya dan “Hai, Saya Nazar”.

Karena selama acara wisuda saya sibuk dengan Lingga dan keluarganya, dan Mr. N juga sibuk sendiri dengan teman-temannya. Gak ada satupun kesempatan kita buat ngobrol selama siang itu sampai saya pulang. Sampai pas malamnya Mr. N tiba-tiba nelpon saya dan ngajakin ngobrol seperti biasa.

Malam itu Mr. N nelpon saya dengan keadaan saya lagi ngantuk banget dan gak mudeng sama apa yang lagi dia omongin. Saya pikir obrolannya bakal sama seperti biasa, hanya diskusi dan diskusi. Tapi ternyata dia nembak saya malam itu juga. Saya pikir ini orang gila kali yah, saya belum sebulan patah hati, eh ada  lagi orang yang ngelantur malem-malem, kenal baru seminggu, ga pake pedekate, gak pernah nanya tentang kisah cinta di masa lalu, eh, main tembak-tembak ajah. Saya cuma bisa dengerin dia ngelantur dan nyuruh dia nelpon lagi besok. Tapi dia gak mau, dengan sedikit maksa, dia bilang “sekarang atau gak sama sekali”. Doengggg… Akhirnya saya minta waktu seminggu untuk mikirin jawabannya. tapi dia gak  mau aja gituh. dia gak mau kalo seminggu, katanya kelamaan. nawar-nawar akhirnya disepakatin, dua hari aja.

25.11.2008

Malamnya Mr.N nelpon saya lagi setelah 3 hari menghilang dan gak nelpon-nelpon saya. Saya pikir dia udah lupa dengan kejadian penembakan dadakan itu. Tapi, ternyata dia masih inget dan nelpon untuk nagih jawaban saya. Malam itu saya bingung harus menjawab apa. Saya ragu untuk menerima Mr. N untuk jadi pacar saya. Alasan keraguan saya sangat jelas, saya belum kenal dia, saya gak tau karakter dan sifat dia. Biasanya kalau mau nembak cewek, seorang cowok kan pasti akan melakukan pedekate dulu untuk kenal calon pacarnya. Lah, Mr. N ini sama sekali gak melakukan itu. Ayam aja kalau mau matok cacing, harus mengamati dulu. lah, boro-boro saya sempat mengamati. tau nama lengkapnya dia aja gak. huah.

pas saya utarakan alasan keraguan saya. tiba-tiba Mr. N nanya ke saya. “pedekate itu apa sih? pedekate itu pendekatan kan? pendekatan itu kan proses saling mengenal pasangannya masing-masing. Pacaran itu kan juga proses pendekatan untuk saling mengenal pasangannya masing-masing. Kalau udah pedekate sebelum pacaran, ngapain jadi pacar? pendekatan aja terus. Lagipula pedekate kan gak harus sebelum pacaran, kalau pedekatenya pas pacaran, boleh donk”. 

Cukup lama saya mencerna kata-kata itu. Ada benernya juga sih, tapi kayaknya kalau gak pedekate rasanya kurang afdhol ya, hihihi.*teteup*. Tapi akhirnya saya jawab iya juga. hihhiihi, dengan pikiran toh kalau memang gak cocok bisa putus cepet kok.

Setelah dijalani, ternyata pikiran saya salah, kita gak pernah putus dan terus berlanjut sampai ajakan menikah itu dia utarakan. Ternyata dialah jawaban dari sekian banyak pertanyaan saya. Dia menerima saya apa adanya, merima segala kekurangan saya, moody, manja, lemot, dan childishnya saya. Dan saya sangat membutuhkannya bukan hanya sebagai seorang pacar atau suami, tapi juga membutuhkannya sebagai seorang kakak sekaligus sahabat.

“Ndut, Happy 3 years for our sweet relationship and thanks for being the great husband for me” 

Advertisements

‘Koreanisasi’ Ala Mr. N

Hari ini saya terlambat masuk kantor, seharusnya 5 menit sebelum jam 8 sudah duduk manis di depan meja kerja saya sambil update daily rate exchange, tapi nyatanya hari ini saya terlambat masuk kantor 33 menit. 😦

Ini gara-gara semalam setelah nonton pertandingan final Seagames Indonesia Vs Malaysia saya sempet-sempetin nonton drama korea dulu sebentar. hihihi, itu sih derita saya yah. siapa suruh nonton drama korea sampai larut malam *eh, enggak deh, sampai dini hari tepatnya, hehehe*

Kalau mau dibilang sebenarnya saya agak labil sama drama korea, kadang suka kadang gak, suka kalau bisa ngikutin dari awal ceritanya. gak suka, kalau udah ngikutin ceritanya dari awal pas di tengah-tengah cerita saya malah sibuk dengan kegiatan-kegiatan sampai akhirnya drama korea itu tamat, saya gak nonton. jadi kan gemes-gemes penasaran jadinya.

Nah, terakhir saya nonton drama korea itu seingat saya tahun 2009, *lama juga yah* dan saat itu masih bisa nonton karena baru selesai skripsi dan resmi jadi pengangguran. jadi selama semedi sebelum memulai mencari pekerjaan ya kegiatan sehari-hari saya ya nonton drama korea. hehhee.

Setelah dapat pekerjaan, saya mulai gak bisa lagi nonton drama korea seperti biasa, karena di ruangan kantor saya yang lama dan yang sekarang gak ada tivi, jadinya yah stop deh nonton drama koreanya.

Apakah saya masih mengikuti perkembangan drama korea, nope! saya malah jauh banget dari drama korea, jangankan nonton drama korea, untuk nonton tivi seperti biasa aja saya gak punya waktu. *lembur mulu cing* hehehe. Jadinya, kalau ada temen yang nanya, udah nonton ini na? lo tau si A gak? ganteng loh *sambil nyebut nama aktor korea yang katanya ganteng*. saya cuma menggeleng kuat-kuat sambil bilang, uda gak update bok*sigh*

Sampai suatu ketika, saat kita pindah dari rumah mama ke rumah kontrakan kita yang sekarang. dua minggu pertama ketika saya lagi beres-beres kardus yang ada dvd film-film yang dibawa Mr. N dari rumahnya di Bogor. Saya menemukan beberapa dvd korea yang saya gak tau ceritanya tentang apa dan saya gak tau itu punya siapa.

ketika saya tanya Mr. N tentang dvd korea itu, dengan muka cengengesan dia menjawab “itu punya aku”.

“What? laki gw nonton drama korea, gak salah nih?” tapi emang bener kenyataannya begitu. Doi suka banget nonton drama korea dan mengoleksi beberapa judul drama korea. gyahahhahaha, biasanya yang suka nonton drama korea itu kan kaum perempuan, baik itu yang masih berlabel abegeh sampai ibu-ibu beranak dua. *contohnya ya, gak lain dan gak bukan mama saya, hehehe*. Lahh ini, seorang pria yang umurnya 28 tahun sudah beristri dan gak malu mengoleksi dvd-dvd drama korea. Pertama kali saya tau Mr. N suka nonton drama korea, saya ketawa ngakak, gak nyangka kalau dia penggemar drama korea dan setiap sore nonton drama korea di ruangan kerjanya. *alamak, tepok jidat nginget kelakuan suami*.

Karena banyaknya drama korea yang dia koleksi, mau gak mau saya jadi ikutan nimbrung kalau dia lagi nonton drama korea. ikutan komentar dan ikutan demen lagi sama drama korea. gak perlu pakai misuh-misuh kalau kelewatan 1 episode, karena Mr. N bakal muter episode itu lagi kalau saya belum nonton.

Dengan menonton drama korea bareng-bareng sama Mr. N jadi nambah lagi deh quality time buat kita berdua. yeayyy :mrgreen:

Inem vs Paijo

Semenjak pindah ngontrak rumah, dua anak manusia nan manja ini *saya dan Mr. N* mulai merasakan penyiksaan lahir dan batin as a newly-wed, penyiksaan lahir batin of being babu’ers and independent *gak bermaksud mendeskriminasikan profesi ART, it’s pure of our silly jokes* :mrgreen:

Sebenarnya sih Mr. N gak terlalu masalah ya, doi kan pernah ngekost mulai dari SMA sampai kerja, jadi buat dia kerjaan beberes rumah itu mah gampil *dengan sombongnya jentikkin jari kelingking di depan gw*, so dese udah pasti lolos donk ya dalam percobaan of being babu’ers di rumah sendiri. Nah, kalo saya si tuan putri?? Karena saya terlanjur punya tingkat kemalasan level tinggi yang udah dipelihara dari masih perawan pitik, dan udah mengakar saking lamanya tak menyentuh kerjaan rumah tangga mulai dari kuliah sampai berumah tangga, langsung aja gitu failed, semua yang ga bisa saya kerjain langsung lempar ke Mr. N minta dia yang kerjain, sambil bilang “aku mau ngerjain yang ini nih yank, kamu bantuin aku kerjain ini donk…” dan ternyata taktiknya berhasil…horeee… tepok tangannnn *semoga dia gak baca…aminnn*

this are resumes of our duty :

Mr. N : ngepel, nguras bak mandi, ngegosek kamar mandi, bersiin kaca jendela, buang sampah, anter cucian ke laundry-ngambil cucian di laundry.

Saya : Nyapu, masak, nyuci piring, nyuci pakaian putih, nyetrika.

Istri sholehah banget gak sih?? kerjaan babu’ers lempar semua ke suami, hihihi. yah, walaupun kadang-kadang beberapa kerjaan saya yang handle kalau tenaga lagi full. tapi kalo udah capek karena ngelembur dan banyak kerjaan di kantor, lebih milih nyerah dan ngerengek ke Mr. N minta doi yang ngerjain. Alhamdulillah yah.. Mr. N rela-rela aja ngelaksanainnya walaupun kadang protes-protes dikit karena ketidak-adilan pembagian tugas beberes, yang langsung saya kasih muka jutek dan berhenti protes, dan dia juga gak pernah maksa saya untuk ngerjain semua kerjaan itu kalau lagi capek. Sesuatu banget kannn… 😀

Karena semua kerjaan perumah-tanggaan kita bagi rata berdua *gak juga sih, banyakan Mr. N* :mrgreen: akhirnya Mr. N membuat nama geng-gengan untuk kita berdua. hahahha nge-geng kok berdua. He’s called us the babu’ers. karena namanya the babu’ers, akhirnya saya manggil dia dengan nama Paijo dan dia manggil saya dengan nama Inem. Mr. N selalu ngikik sendiri kalau saya panggil Paijo dan Mr. N akan ngebalas saya dengan panggilan Inem kalau lagi ngebangunin saya buat masak. “Nem.. nem.. Bangun dongg masak, laper nih aku”  rrrrrr….

Ngomong-ngomong soal masak, saya sekarang lagi seneng-senengnya. Seneng belanja sayuran dan masak. Saya pernah cerita disini kalau saya gak suka pergi ke pasar tradisional dengan segala alasannya. Nah, karena berhubung sekarang saya tinggal di Ibukota dan bukan di kota pinggiran lagi, dan rumah kontrakan saya sekarang berada di tengah-tengah 4 supermarket yang menyediakan sayur-sayuran fresh tapi lebih mahal daripada pasar tradisional. Saya gak bisa bo’ong kalau saya lebih milih belanja sayurnya di Supermarket aja. *Ga mau susyahhh*

Ada 4 Supermarket besar di dekat kontrakkan saya, ada Giant, Farmers Market, Carfour dan Gelael. Cukup naik metromini atau mikrolet bolak-balik dengan 4ribu perak, bisa nyampe ke salah satu supermarket tersebut. Dan dari ke empat Supermarket itu, saya lebih seneng belanja ke Farmers Market, lokasinya paling deket dari rumah, nyaman untuk berbelanja dan pilihan sayurannya banyak. dan pastinya gak becyekkkk donk 😆

Farmers Market Kalibata City Square

 images from here

Adele – Make You Feel My Love

everynight, in his warm embrace, we sing this song…

Mr. N (singing) :

I could make you happy
Make your dreams come true
Nothing that I wouldn’t do
Go to the ends
Of the Earth for you
To make you feel my love

Pertanyaan Tentang Soulmate

kalau yang namanya belahan jiwa itu sungguh ada

orang yang membuatmu merasa lengkap, bahagia

dan terpenuhi dalam hidup itu sungguh nyata,

pertanyaannya adalah :

dimanakah soulmate itu berada?

terselip diantara gedung-gedung jangkung ibukota?

terpencil di tengah lautan?

sedang berkelana dalam rimbanya hutan?

mengejar angin, memanah awan, membanting petir?

atau tersembunyi dibalik rumitnya mesin angka dan teknologi?

apakah dia seorang yang jauh?

pangeran impian dari negeri antah berantah?

atau seseorang yang sangat dekat,

yang jaraknya hanya terpisah satu helaan nafas

dan satu kedipan mata?

atau sesungguhnya soulmate itu tak pernah ada?

hanya kisah penghibur lara yang sudah ada

sejak zaman dahulu kala?

isapan jempol bagi jiwa-jiwa sederhana

yang masih percaya pada asa?

……………………………………………………………………….

taken from Soulmate.com – Jessica Huwae

%d bloggers like this: