Category Archives: Things I don’t like

Duren..Oh.. Duren..

Pindah ke kalibata tuh berasa karma banget deh buat saya. Hihiihi, kok ya kerjaannya ngeluh mulu ya saya?? 😀

Bukan, bukan mau ngeluh, tapi cuma pengen cerita aja kalau saya gak pernah nyangka bakal tinggal di kalibata dan harus menghadapi siksaan dari musuh bebuyutan saya.

Hampir semua teman dekat saya tau banget kalau saya benci gak suka sama buah Durian, mulai dari bentuknya, baunya, sampai rasanya. Okey, called me norak atau kampungan, tapi kalo gak suka kan ga bisa dipaksa yaahhh…

Saya lupa kapan persisnya saya mulai gak suka sama durian, yang pasti dari kecil saya udah gak suka sama durian. Awalnya sih saya gak suka banget sama baunya, baunya bikin eneg, dan pernah beberapa kali muntah karena nyium bau durian… Nah, karena baginda ratu alias mama saya ingin menjadi ibu yang baik dan ingin anaknya bisa makan apa aja, dan gak milih-milih makanan, mungkin kalo semua benda bisa dimakan saya udah diajarin buat makan semuanya kali yah, hihihi, enihei, akhirnya mama saya nyuruh saya buat nyobain durian, bukan hanya disuruh tapi dipaksa, untuk nyicipin walopun cuma sedikit aja, *kejamnya 😦 dan akhirnya saya pun sukses jackpot setelah ngerasain sedikit durian yang dipaksa masuk ke mulut saya. Maksud mama saya sih baik ya pastinya, tapi saya kan ga bisa makan durian, sesuatu banget deh yaaaa harus dipaksa-dipaksa.*syahrince mode on*

Ketidak sukaan saya sama durian ternyata terus berlanjut sampai saya dewasa dan menikah, dan parahnya saya bisa nyium bau duren dari jarak 50-100 meter dari tempat saya, dan refleks langsung tutup idung bgitu baunya sampai ke hidung saya. Sebelum nikah ada kejadian dimana mama saya pengen banget makan durian, dan hari itu mama beli durian buat orang rumah, karena takut saya ga mau keluar dari kamar karena ada musuh saya itu, akhirnya mama saya taruh durennya di teras rumah, dan ditutupin koran-ember-lap-baskom-lap-kardus supaya saya gak nyium baunya, tapi karena hidung saya terlalu peka sama bau duren, begitu buka pagar rumah, saya bisa langsung nyium bau durennya dan refleks langsung tutup hidung.  Mama saya yang saat itu buka pintu rumah cuma bisa nyengir karena tau kalau saya udah tau ada duren di teras. hihihi, penyakit banget yah saya, nyusahin orang yang mau makan duren 😀

Mr. N suka banget sama Duren, so far sih, dia belum berniat untuk beli duren dan makan durennya dirumah. Belum bukan berarti gak ya, berhubung rumah kontrakan kita ini deket banget sama yang jualan duren, bukan gak mungkin kan, dia bakal ngerjain saya dengan beli duren dan dibawa pulang kerumah, bisa panas-dingin saya kalau sampai itu terjadi *jangan ya sayang…* dilempar duren sama Mr. N*

Sebelum pindah ke kalibata Mr. N sempat nanya ke saya, saya sanggup gak pindah ke sana, secara deket bener letaknya sama yang jualan duren, dengan hati mantap *gimana gak mantap, lha wong dapet kontrakkan murah dan bagus cuma disitu aja mau gak mau harus mau* saya menjawab, siap! dan persoalan duren, bakal saya akalin pakai masker yang saya semprot pakai parfum terlebih dahulu *cerdas kan?* :mrgreen:

Well, saya gak tau sampai kapan saya akan perang dingin terus sama buah duren, setiap kali ngelewatin Taman Makam Pahlawan Kalibata dan sejauh mata memandang, mau pagi, siang atau malam. yang tampak cuma duren dan bau duren yang nusuk-nusuk dari kejauhan.

Ada gak sih yang gak suka duren seperti saya? atau memang saya-nya yang norak karena gak suka duren 😦

Salam Kasih, Salam Indonesia – Bung Karno

Perjuangan kita memang jauh lebih berat, karena sedang menghadapi bangsa kita sendiri, saudara-saudara kita sendiri. Saya tidak tahu bisa bertahan berapa jam atau berapa hari lagi. Badan ini boleh gugur, tapi saya yakin kelak akan ada putra bangsa yang melanjutkan perjuangan ini melawan ketidakadilan dan kebiadaban negara ini. Salam Kasih, Salam Indonesia!”
– Bung Karno

Aselik, setelah baca qoutes ini saya jadi miris sendiri. kenapakah?? berawal dari kejadian kemarin sore yang membuat saya kesal setengah hidup. Kekecewaan saya dengan pihak-pihak yang akan saya ceritakan di post ini rasanya mau saya luapkan.

hufhhhttt.. tahan nafas dulu sebentar.

Read the rest of this entry

%d bloggers like this: