Cerita Weekend : Serba Gratisan #1

Siapa bilang nikah itu enak?? praharanya kadang beda-beda tipis sama seneng-senengnya bok. kalau yang pacaran prahara itu datang ketika malam minggu gak diapelin sama si  pacar, kalau yang udah nikah praharanya ketika sabtu-minggu gak dikelonin menghabiskan waktu dengan suami yang harus masuk kerja karena lembur. akhirnya si estri yang insya Allah jadi estri solehah ini cuma bisa pasang tampang pasrah walaupun dalan hati udah punya niat buat ngumpetin itu berkas-berkas dan hapenya supaya gak di ganggu kerjaan dikala weekend  dan tetap memberikan semangat 2012 demi asap dapur yang harus mengebul. eitsss, tapi itu dulu loh, waktu satu-dua bulan pertama pernikahan yang masih pengennya nempel, gelendotan, kelonan sama suami terus. kalau sekarang ditinggal sabtu-minggu buat kerja, yoweisss no problemo, si estri ini sudah bisa ditinggal-tinggal dengan segudang acara di sabtu-minggu yang gak kalah padatnya sama keluarga-keluarga yang punya acara segambreng. *ngetiknya dengan tampang penuh haru*.

Karena kemaren ada yang nagih postingan baru di postingan yang hampir debuan *colek mbak Tyke* jadi rasanya agak malu deh ya kalau masih melihara budaya males ngetiknya.😀 dan agak kepengen juga gituh bikin postingan weekend update seperti punya kak Bebe. Hehe, let’s start it.

Sabtu:

Berhubung profesi suami yang gak kenal waktu libur jadinya sabtu kemarin si nyonyah kecil ini menghabiskan hari sabtunya dengan banyak jadwal menanti. Pagi-pagi setelah melepas suami berangkat ke Bogor, beres-beres rumah dan jam 8 teng berangkat ke kantor. loh, katanya suami aja yang kerja. hehe, gak kok. saya cuma mampir ke kantor sebentar karena ada yang mau ambil dokumen impor. jadi saya nungguin si kurirnya dateng dulu abis itu cusss ke tempat berikutnya.

Setelah nunggu hampir sejam-an. yang bahagianya si kurir yang biasanya telat dateng hari sabtu ini malah bisa dateng duluan dari jamnya kita janjian. setelah kelar kasih dokumen cuss saya langsung berangkat ke tempat berikutnya.

Dari kantor tujuan berikutnya adalah Farmers Market Kalibata City Square. Berasa banyak duit deh tanggal paceklik malah ke Supermarket😀. kalau otak gak diingatkan terus untuk gak belanja, mungkin tabungan udah langsung ludes di hari itu juga😆 Kok bisa ikut cooking class? ceritanya saya bisa ikut Cooking Class ini secara Gratissss😀 siapa yang gak cinta gratisan coba?? hanya dengan belanja bulanan yang gak sengaja mencapai sekian ratus ribu. saya bisa ikut cooking class yang diadakan oleh Supermarket itu, berhubung ini adalah acara belajar masak dan gratis dengan senang hati Mr. N mendaftarkan saya untuk ikut cooking class itu. *ketauan kan siapa yang paling semangat* Saya sendiri agak ragu-ragu juga untuk datang, bukan karena saya gak bisa masak. kalau disuruh masak indomie sih saya udah pasti bisa😀. tapi saya takut gak bisa di praktikkan ilmunya karena lebih banyak diluar rumah daripada di dalam dapur. tapi diantara dilema dateng atau gaknya itu, ternyata naluri kewanitaan saya keluar sebagai pemenangnya dan kaki ini kompakan untuk melangkah ke acara masak-memasak itu.

The cooking class was so fun, dapet teman baru, nambah ilmu, dan makan gratisan. *teteupp ya gratisan*. ada satu kejadian yang ngebuat saya mau sedikit malu. ketika si chefnya menyebutkan ‘Bay Leaves’ untuk salah satu resep masakan. saya dengan polosnya bertanya “bay Leaves itu apa chef?” dan dijawab dengan kompak oleh ibu-ibu yang hadir dengan koor yang kompak “daun salam” mau mati gak tuh?? nama suami mirip dengan nama bahan masakan tapi kok ya saya ndak tau bahasa Enggrisnya. oalah…😆

Suasana Cooking Class😀

hari itu si chefnya membuat 3 makanan, Cream of Chicken Soup, Beef Stew dan Thai Steak Salad. dari ketiga resep yang dicoba yang pertama selesai adalah cream soupnya. rasanya enakk bangettt, beda banget sama cream soup ala Koloner Sanders. *hahaha, nyari pembandingnya yang gampang ajalah yaaa* rasanya mau nambah itu cream soup, tapi hati ini malu bokk untuk minta tambahnya😀 resep yang kedua Thai Steak Salad, yang ini juga ennnakkk, gak pakai mayonaise-mayonaise-an. yah salad-salad ala Asia lah ya. seger dan bumbu steaknya meresap banget *nelen ludah*. resep yang paling akhir selesai  Beef Stew, beef stew ini penampakannya sih seperti semur daging. begitu dicoba juga rasanya hampir mirip sama semur daging. beda tipislah sama semur daging cuma namanya aja yang lebih kebule-bulean. yang paling juara yah cream soup sama Thai steak saladnya, nendang bangettt bokkk.

the recipes😀

Selesai Cooking Class kita lanjut bedah buku. Masih di Mol yang sama tapi cuma pindah nama tempatnya aja. kalau tadi di supermarket, sekarang di Toko Buku. Bedah Buku pertama judulnya ONE DAY yang ditulis Oleh David Nicholls.

One Day

Images taken from here

Kabar-kabarnya sih buku ini jadi International Best Seller dan udah di filmkan. Tapi jujur aja saya malah belum pernah denger tentang buku ini ataupun Filmnya yang ternyata udah keluar tahun lalu dan diperankan oleh Anne Hathaway  *ini hasil nge-gugel* hahaha, where have you been rina??. Bedah bukunya sih singkat banget cuma satu jam aja. cuma mereview isi buku dan ngobrol santai-santai aja. karena berhubung belum baca bukunya jadi next time aja kita review bukunya. disini juga saya dapet temen-temen baru dan off course dapet buku gratisan donk. Lestarilah wahai engkau gratisannn.😀

seperti biasa, poto-poto dulu *eksess*

mejeng dengan buku gratisan, keliatan kan tampang-tampang sumringah yang baru dapet buku gratisan😆

Next kita lanjut ke Bedah buku yang ke dua, kali ini bukan di toko buku tapi pindah ke pojokan food court. kok di food court? iyah, karena bedah buku yang ke dua ini sifatnya talkshow dan yang mengadakan adalah pihak pengelola mal. Judul Buku yang di bedah *berasa kayak mau operasi aja*😀 adalah THE SINDEN karya penulis Indonesia Halimah Munawir.

The Sinden

Images taken from here

Awalnya saya dan seorang kenalan baru dari bedah buku One Day itu gak berniat untuk ikutan bedah buku ini, karena masing-masing sudah punya acara selanjutnya. tapi mendadak saya dapet sms dari Mr. N kalau dia kejebak macet di tol cibubur, so seketika langsung mati gaya karena gak jadi ke tujuan selanjutnya. tapi pas lagi ngegalau tiba-tiba ngeliat flyer yang ada tulisan bedah bukunya. Daripada nongkrong gak jelas, mendingan ikutan deh. dan ternyata jodoh gak kemana teman saya yang baru kenalan dari toko buku tadi juga mendadak gak jadi dijemput suaminya. hahhaa, jadilah kita berdua ikutan Bedah buku lagi dan dapet buku gratisan lagi.

Eniwei, bedah bukunya ini juga gak lama, karena saya datang terlambat dan dapet duduk di belakang jadi cuma kedapetan setengah aja. Gak enak juga sih, karena gak ngikutin dari awal. tapi pede-pede aja nanya ke penulisnya tentang ceritanya. daripada diem tapi gak tau mendingan bertanya. betul?? *ditimpuk buku sama MCnya*

Ceritanya sendiri tentang sisi lain kehidupan seorang Sinden yang coba diangkat oleh penulisnya. Profesi sinden yang sangat identik dengan cewek-cewek yang bisa dicolek-colek ditampilkan berbeda di buku ini. Seorang sinden yang bernama Dingklik Waranggana yang mencoba untuk bertahan dari segala macam godaan menghalalkan segala cara untuk menjadi sinden sejati harus mencoba bertahan dengan idealismenya. Well, sekali lagi karena saya belum baca bukunya secara keseluruhan yah di postpone lagi ya reviewnya😀

Akhirnya setelah bedah buku ke-dua Mr. N sampai juga di Kalibata, yah, walaupun harus nunggu sejam yang berakhir dengan nongkrong gak jelas lagi.😀 tapi doi sampai dengan selamat dan dengan begitu saya bisa mencoba resep baru di rumah. *yang mana bahan-bahannya juga boleh ngambil gratis dari rumah mama* yippiieeee.

Besok di lanjut cerita tentang hari Minggu ya, tentang Ulang Tahun si Nyonya kecil🙂

Semoga weekend kalian kemarin menyenangka yaaa🙂

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on April 23, 2012, in Buku, Me Time, Personal Life, Things I like and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 16 Comments.

  1. Qeqeqe akhirnya si nyonya nengsih posting jugak.
    Viva la gratisan ya neng!😀

    • hiihihi, iya loh mbak, kalau bukan karena di colek dan di panggil buat posting, mungkin rasa malasnya masih menghinggapi sampai detik ini.
      hohoho, tentunya viva la gratisan. aku cintah gratisannnnn😀

  2. Neng Rinaaaa.. minta contekan resep cream soupnya dooong.. pingin nyoba sayaaah..😀
    Eh, enak deh dapet gratisan cooking class.. sayangnya ga nyoba langsung bikin sendiri ya, biar tambah afdol jadinya.. tapi namanya juga gratisan kali ya bo.. ^_^

    • siapppp, DMin alamat emailnya aja ya kak, nanti aku kirimin scaninnya.
      Hehhehe, iya namanya juga gratisan, gak praktek juga gpp deh, nanti prakteknya dirumah aja:mrgreen:

  3. oh kalo ikutan bedah buku gitu dikasih bukunya gratis ya… lumayan juga ya…😀

  4. huaaa. enaknya ya yang dapat gratisan mulu… ditunggu postingan masakan2nya ya mbak..

  5. Nah…gw suka nich! Berani jalan sendirian tanpa teman. Juara!🙂

  6. enciiii….. nice story..
    bagiiiiii doooonggg resepnyaa…..
    huhuhu…….

  7. yang sabar yah bu, kalo di tinggal suami, namanya juga buat mencari nafkah..😀
    salam kenal..

    Di tunggu kunjungan baliknya yah..

  8. wah sayangnya kok di kota gw, semarang, jarang ada bedah buku ya. mau juga donk enak kayanya dapet buku gratisannn

  9. Yang gratisan memang jadi favorit ku dech…….thks kawan

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: