Menantang Maut

Jadi yah, ceritanya kemarin saya hampir aja masuk koran LaMer *cih, gak oks banget yah, masuknya di lamer*  gara-gara nekat ngejar kereta api yang udah jalan.

Kejadiannya tuh sore hari kemarin menjelang maghrib. Seperti biasa saya dan Mr. N mau pulang kerumah Kalibata dari rumah mama in Law di Bogor. Biasanya kita tuh selalu santai kalau mau pulang ke Kalibata, gak pernah maksain untuk naik kereta yang udah mau berangkat, tujuannya ya cuma satu, supaya dapet tempat duduk. dan gak perduli harus nunggu berapa lama, yang penting dapet duduk aja. titik! nah, kemarin malam Mr. N ini ternyata udah terlanjur buat janji sama temennya Jam 7an, jadi mau gak mau kita harus naik yang udah mau berangkat aja. ketika kita sampai di stasiun, ternyata udah ada kereta yang mau berangkat lima menit lagi. sedangkan jarak waktu dari beli tiket ke jalur 3 kereta yang mau berangkat itu berjarak kurang lebih 5 menit juga *kalau gak ngantri di depan pintu masuk*, mau gak mau, kita harus bergerak cepat. Pintu masuk pun terlewati dengan sukses, ketika kita udah masuk ke dalam stasiun, dari kejauhan pintu kereta yang mau berangkat itu udah tertutup semua yang artinya ready to go. spontan Mr. N narik tangan saya dan lari menuju kereta yang mau berangkat itu, refleks saya pun latah ikut lari-larian juga mengikuti jalur larinya Mr. N.

Pas sampai di depan gerbong terakhir, keretanya udah mau siap-siap jalan, dengan oonnya Mr.N bilang ke petugas yang jaga di gerbong kereta paling belakang buat bukain pintunya sebentar dan langsung di jawab gak bisa sama si petugas *yang mengemudi kan di depan Ndut, bukan di belakang*. Setelah itu Mr. N naik dengan sekali lompatan. Saya? bengong aja donk ngeliat Mr. N naik ke kereta, buahahaha sempet-sempetnya saya bengong sekian detik ngeliat si suami udah naik, untung Mr. N masih sadar dan segera narik tangan saya yang reflek langsung pegangan ke pegangan pintu di gerbong belakang. dan apa yang saya lakukan setelah itu, saya mencoba untuk lari-lari kecil-kecil mengimbangi dan mengompakkan kaki kanan saya sebagai landasan pertama badan saya untuk naik. sementara saya ngompakin kaki dengan kereta yang mulai berjalan dengan cepat. Sementara itu dibelakang saya ramai ibu-ibu yang terdengar teriak-teriak melihat aksi nekat saya dan entah menyemangati saya supaya sukses dengan perjuangan saya atau malah teriak ketakutan karena takut saya jatuh *beda tipis ya bu, teriakannya* .

Aksi nekat saya Alhamdulillah berhasil, berkat bantuan si kaki kanan yang dengan sekali lompatan bisa naik, dua orang petugas di dalam gerbong dan Mr. N yang narik saya dan si kaki kiri yang bisa kompak ikutan naik setelah kaki kanan serta tak lupa beberapa petugas yang saya lewati yang mendorong saya naik, sesuatu banget ya pak dorongannya. Akhirnya saya berhasil naik ke kereta. huah, deg-degannya pol.. gak kira-kira. bersyukur bangget si kaki gak panik, biasanya kalau salah satu kaki panik, kaki yang satunya latah jadi kecengklak. yah, bersyukur juga supaya peristiwa itu terjadi sekali aja seumur hidup, cukup lah saya sering ngejar bus yang bisa di berhentikan semau gw sama si kenek. kalau kereta mau diberhentikan sama siapa?.

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on December 12, 2011, in Kelakuan Oon, Personal Life and tagged , , , . Bookmark the permalink. 24 Comments.

  1. Astagaaaaaa…. untunglah ya berhasil naik keretanya.. Ampe deg2an gini bacanya.. >__< hehehe…

    Jadi keingetan hari kamis kemarin juga ngejar2 kereta. Tapi ga sampe harus menantang maut gitu, soalnya walaupun si kereta belum jalan, pintunya udah ga dibuka lagi.. Alhasil cuma bisa ngeliatin si kereta pergi deh..😦

    • iya kak, Alhamdulillah bisa naik, kalau gak, wah, kebayang deh gimana cerita selanjutnya.😦

      kalau disana sih udah pasti gak bisa dibuka lagi ya kak. kayaknya cuma di Indonesia aja yang bisa kayak gitu. *kebayang yang duduk diatas kereta*

  2. Wuih, hebat sekali bisa nekad gitu. Syukur gak kenapa-napa tuh, Rin. Kalau aku yang lihat aksimu dan suamimu ini, pasti aku akan berteriak menyemangati. Haha.

    Lain kali jangan coba-coba begitu lagi, ah. Kesian ntar sama ibu-ibu yang liat. Untung yang kali ini kagak ada yang jantungan. Hwehe.

  3. ebuseeet dah kak!😯
    pasti yg ada di stasiun itu pada panik deh ngeliat aksi kakak yg begitu…akrobatik~😆

  4. ahhhhhhhhh…….mba, jangan diulang lagi mba, sy miris bacanya. Resikonya kan maut atau cacat seumur hidup. Bukankah kereta masih ada lagi?
    salam saya buat suami mba………lain kali hatihati berfikirlah dua kali ….kan bawa istri bukan sendirian……salam ya
    #sambil berharap semoga lainkali tak kejadian lagi#

    • iya mas, gak lagi-lagi deh kayak gitu.
      sempet nanya juga sih ke dia, apa waktu pas nekat itu dia lupa bawa istri.
      terus dijawab iya. wah, ter-la-lu
      siap, salamnya segera disampaikan.

      • hehehe..kalau saya suka lupa bawa istri tuh pas ke mall, tahu tahu pulang sndirian pas ke parkiran hehehe….:)
        btw, moga lain kali lebih hati2 ya….ups…baru married ya , selamat ya moga jadi keluarga sakinah mawadah warohmah🙂 ……amiinnn….

  5. ya ampun… berasa kayak di pilem2 dong ya.. hahaha
    duh lain kali mendingan jangan begitu dah ya… walaupun janji ama orang dan janji harus ditepati, tapi rasanya kudu lebih sayang nyawa deh… bahaya banget kan tuh…

  6. aih.. jadi kebayang film2 action ih..
    semoga ga bakal ada cerita menantang mau #2 deh…
    tapi lumayanlah buat kenangan masa tua nantinya, hehhe

  7. Bwhahahahaha Rina, sumpah gw ngakak! Si Nazar gila ya? Hahaha…untuuuung banget lo gak kenapa-kenapa bu, kalo gak sayang banget, mau nepatin janji eh malah kecengklak. Trust me, kecengklak itu gak kece banget! Nazar sini, gw ospek dulu!😀

  8. Sesekali nda apa-apa, asal jangan ketagihan aja. Ekstrim-adiktif nanti jadinya. =))

  9. ha ha nekad????? 🙂

  10. Saya belum pernah berlari mengejar kereta, xixixi…😛

  11. wadow … negri ngebayanginnya ….
    pernah mau naik kereta, suami dah masuk ke dlm keretanya langsung meluncur, tinggalalh saya terbengong bengong krn nggak sempat masuk, akhirnya nunggu deh suami balik lagi njemput saya😀

  12. ckckckck…coba di rekam😀 ati2 teh ahh..

  13. semoga bisa memetik hikmahnya ya mbak🙂

  14. untuk hal-hal seperti itu saya sudah kapok, sekarang ngeri melihatnya padahal dulu biasa mengejar bus dan bergelangtungan dipintu

  15. kyknya berfikir dua kali dech untuk mengulanginya kembali….😀

  16. nice post😀
    salam kenal yah😀

  17. wih itu ndak takut jatuh kah -,- kan bahayaa

  18. busyett..kyak di film2 action donk mb..hehe…
    salam blogwalking😀

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: