Sweet November

“You are responsible for your life. You can’t keep blaming somebody else for your dysfunction. Life is really about moving on”. ~Oprah Winfrey~

Mungkin kalau dulu saya gak dikhianati sama pacar yang selingkuh, gak ditinggal nikah terus gak dijadikan yang kedua sama cowok yang ngakunya jomblo padahal udah punya pacar. dan gak move on dari rasa sedih yang dialamin karena putus cinta. mungkin saya gak akan seperti sekarang, menikah dengan seorang lelaki gendut baik hati dan mencintai saya dengan sepenuh hati dan Insya Allah akan selalu menjaga komitmennya bersama saya. *ciyehhhhhh, ihiyyyy*

Cinta itu kayak Jelangkung, datang tak dijemput pulang tak diantar. *horor bener yee kayaknya, hiihihi*. Tapi kalau cerita cinta saya dan Mr. N cuma mirip depannya doank, dateng tak dijemput, pulangnya dianterin donk😀

Setiap kali ada yang nanya, kenal dimana sama Mr. N? satu kantor ya? atau satu kampus? saya cuma bisa jawab, dikenalin sama temen Chatting. eits, bukan berarti saya kenal sama Mr. N person in person dengan Mr. N lewat chatting, tapi hanya lewat temen chatting. Waktu masih jadi mahasiswi galau, saya punya temen chatting namanya Lingga, awalnya kita cuma kenal di dunia maya, lalu kopdaran dan akhirnya jadi temen juga di dunia nyata.

15.11.2008

Dari suara turun ke hati

Hari itu Lingga sidang akhir skripsi, Lingga ini setahun diatas saya. Jadi saat itu saya masih semester 7 dan sedang bersiap-siap mau skripsi juga. Lingga ini hobi banget nelpon orang walalupun udah mau sidang tetep aja dia sempet-sempetin nelpon saya dan cerita kalau dia lagi deg-degan. pas, lagi asik-asik nelpon tiba-tiba namanya dipanggil untuk sidang, karena gak mau rugi sama paket nelponnya, dia nyuruh saya ngobrol dengan salah satu temennya sekaligus seniornya, yang belakangan baru saya tau namanya Nazar.😀

Waktu itu, saya baru aja abis patah hati. tau kan kalau cewek abis patah hati, galaunya tak terbendung. rasanya mellow aja bawaannya. males ngapa-ngapain padahal itu bukan yang pertama kalinya patah hati kayak gitu, tapi namanya juga pereu *perempuan* ya. kalau lagi galau, apa aja bisa dijadiin mellow. Nah, karena lagi mellow, mulai deh ngomongnya mulai gak bener, gak mau pacaran dulu karena mau skripsi, gak mau patah hati, capek sama patah hati*hahaha, namanya juga lagi labil yah*. Nah, pas lagi masa move on itu lah, Mr. N mulai nelpon-nelpon saya. saat itu sih saya gak merasakan apa-apa yah. abis patah hati jadinya kurang peka deh sama keadaan sekitar, eaaaaa.

22.11.2008

Pertemuan Pertama

Bisa dibilang biasa aja, nothing special. Komentar tentang dia pun biasa aja. Penampakannya sungguh sangat-sangat biasa saja. Kulitnya agak-agak coklat, gak secoklat sekarang *eh, kalau sekarang mendekati hitam, panas-panasan mulu sih*, gendut, pakai kemeja dan pakai celana bahan, terkesan bapak-bapak banget *atau om-om banget?* hehehe. Yang pasti saya merasa dia benar-benar biasa aja, He’s not my type *kesan pertamanya jelek banget yah*:mrgreen:

Seminggu setelah Lingga dinyatakan lulus dari sidang, dia pun akhirnya wisuda *cepet?yaiyalah, Lingga kloter terakhir yang sidang di semester itu, kalau dia gak sidang saat itu, kemungkinan dia bakal wisuda barengan saya :P*. Selama seminggu setelah obrolan pertama di telpon sama Mr. N, frekuensi Mr.N nelpon saya tuh termasuk sering doi nih rajin banget nelponin saya, dia nelponnya setiap pulang kerja dan gak tentu jamnya, karena saat itu masih sanggup begadang, ya saya ladenin aja kalau dia nelpon. nelpon cuma buat ngobrol biasa malah lebih sering ke arah diskusi. Saat itu gak ada obrolan seputar pacar ataupun obrolan pedekatean. He’s so plain.

Karena saya diundang ke wisudaannya Lingga dan saya belum pernah ke Bogor sendirian tanpa temen, akhirnya Mr. N ini ngajakin bareng. kebetulan  setiap sabtu-minggu doi rajin datang ke kampus cuma buat diskusi dengan Juniornya ataupun baca buku di perpustakaan. So, berangkatlah saya ke Bogor memenuhi undangan Lingga dan janjian sama Mr. N di depan Terminal Baranang siang. Saya yang baru pertama kali ke Bogor tanpa teman pun akhirnya salah turun, seharusnya turunnya di depan Hero Pajajaran ini malah turunnya kejauhan. Saya panik karena salah turun, dan Mr. N juga panik nyari-nyari saya, takut saya nyasar dan takut gak bisa ketemu saya juga *ciyehhh*😛

Akhirnya saya nekat jalan ke arah Hotel Pakuan, begitu sampai disana saya sms Mr. N untuk ngasih tau keberadaan saya. Gak lama ada angkot yang berhenti di depan saya, dan ada seorang cowok yang lari-lari sambil nanya ke saya “Gak naik angkot?” sambil mengulurkan tangannya dan “Hai, Saya Nazar”.

Karena selama acara wisuda saya sibuk dengan Lingga dan keluarganya, dan Mr. N juga sibuk sendiri dengan teman-temannya. Gak ada satupun kesempatan kita buat ngobrol selama siang itu sampai saya pulang. Sampai pas malamnya Mr. N tiba-tiba nelpon saya dan ngajakin ngobrol seperti biasa.

Malam itu Mr. N nelpon saya dengan keadaan saya lagi ngantuk banget dan gak mudeng sama apa yang lagi dia omongin. Saya pikir obrolannya bakal sama seperti biasa, hanya diskusi dan diskusi. Tapi ternyata dia nembak saya malam itu juga. Saya pikir ini orang gila kali yah, saya belum sebulan patah hati, eh ada  lagi orang yang ngelantur malem-malem, kenal baru seminggu, ga pake pedekate, gak pernah nanya tentang kisah cinta di masa lalu, eh, main tembak-tembak ajah. Saya cuma bisa dengerin dia ngelantur dan nyuruh dia nelpon lagi besok. Tapi dia gak mau, dengan sedikit maksa, dia bilang “sekarang atau gak sama sekali”. Doengggg… Akhirnya saya minta waktu seminggu untuk mikirin jawabannya. tapi dia gak  mau aja gituh. dia gak mau kalo seminggu, katanya kelamaan. nawar-nawar akhirnya disepakatin, dua hari aja.

25.11.2008

Malamnya Mr.N nelpon saya lagi setelah 3 hari menghilang dan gak nelpon-nelpon saya. Saya pikir dia udah lupa dengan kejadian penembakan dadakan itu. Tapi, ternyata dia masih inget dan nelpon untuk nagih jawaban saya. Malam itu saya bingung harus menjawab apa. Saya ragu untuk menerima Mr. N untuk jadi pacar saya. Alasan keraguan saya sangat jelas, saya belum kenal dia, saya gak tau karakter dan sifat dia. Biasanya kalau mau nembak cewek, seorang cowok kan pasti akan melakukan pedekate dulu untuk kenal calon pacarnya. Lah, Mr. N ini sama sekali gak melakukan itu. Ayam aja kalau mau matok cacing, harus mengamati dulu. lah, boro-boro saya sempat mengamati. tau nama lengkapnya dia aja gak. huah.

pas saya utarakan alasan keraguan saya. tiba-tiba Mr. N nanya ke saya. “pedekate itu apa sih? pedekate itu pendekatan kan? pendekatan itu kan proses saling mengenal pasangannya masing-masing. Pacaran itu kan juga proses pendekatan untuk saling mengenal pasangannya masing-masing. Kalau udah pedekate sebelum pacaran, ngapain jadi pacar? pendekatan aja terus. Lagipula pedekate kan gak harus sebelum pacaran, kalau pedekatenya pas pacaran, boleh donk”. 

Cukup lama saya mencerna kata-kata itu. Ada benernya juga sih, tapi kayaknya kalau gak pedekate rasanya kurang afdhol ya, hihihi.*teteup*. Tapi akhirnya saya jawab iya juga. hihhiihi, dengan pikiran toh kalau memang gak cocok bisa putus cepet kok.

Setelah dijalani, ternyata pikiran saya salah, kita gak pernah putus dan terus berlanjut sampai ajakan menikah itu dia utarakan. Ternyata dialah jawaban dari sekian banyak pertanyaan saya. Dia menerima saya apa adanya, merima segala kekurangan saya, moody, manja, lemot, dan childishnya saya. Dan saya sangat membutuhkannya bukan hanya sebagai seorang pacar atau suami, tapi juga membutuhkannya sebagai seorang kakak sekaligus sahabat.

“Ndut, Happy 3 years for our sweet relationship and thanks for being the great husband for me” 

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on November 25, 2011, in Aku dan Dia, Love energy, Pacaran, Personal Life and tagged , , , . Bookmark the permalink. 20 Comments.

  1. eh 3 tahun ini pacarannya ato nikahnya sih? eniwei.. selamaaaat.. semoga langgeng teruss sama Mr.N…

  2. waaaaaaaah.. so sweet.. dan “sekarang atau ga sama sekali” itu sama bener kayak kejadian pas saya ditembak om genit.. sayangnya dia keukeuh mesti dijawab waktu itu juga, ga ada tawar-menawar dijawab besok apalagi minggu depan..
    hiihihihi

    aduh, aduh, moga langgeng ya mbak😀

  3. Itulah jodoh … dibawa kemanapun kalo itu jodoh kita tidak ada satu kekuatanpun yg dapat berkata ‘tidak … *Indah pada waktunya… nicee
    Subhanallah … Maha Benar Engkau Ya Rabb!

  4. Waduh, sebagai sesama pria gendut, aku jadi agak sedikit tersungging nih. Itu kenapa kata ‘gendut’-nya dicoret, coba?😦

    Kalau dari kisahmu itu, berarti aku memang benar-benar sudah berpenampilan om-om yak? (doh)

    Apapun, selamat yak. Semoga selamat sejahtera, berkah sampai ketemu di surga. Amin.😀

    • huahhhh..Maaf Rijs, bukan bermaksud mengucilkan yg gendut-gentut😀
      cuma lagi gak mau ngatain Mr. N gendut aja😀

      wah, memangnya kamu juga pakai celana bahan dan kemeja ya Rijs?
      sekarang Mr. N sudah mau pakai celana jeans lho😀

      Aminnnnnn *ngucapinnya pakai toa mesjid*😀

  5. happy 3 year relationship yaaaa…
    semoga selalu langgeng terus sampe kakek nenek..🙂

  6. waaahhh ceritanya keren deh.. romantis gimana gitu.. hehehe..

    happy 3 years yak🙂

  7. Aiiiihh… romantisnyaaa…. Kok saya jadi malu2 sendiri baca tulisan ini, ahahaha….

    Btw, selamat, ya!! Semoga langgeng, amin…..🙂

  8. Semoga menjadi keluar yang bahagia neng. Salam buat mas “Ndut” nya.🙂

  9. semoga langgeng. hehe

  10. :O Keren, luar biasa dah Mr. N… wkwkwk. Patut dicontoh dan dijadikan pelajaran untuk saya juga nih! Buat mbak dan mas Nazar… semoga langgeng terus ya, sampai akhir pokoknya!😀

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: