Sosis

Sebagai estri yang masih dalam masa pertumbuhan, si suami tentu saja donk mau memberikan gizi yang baik bagi istrinya. Nah, berhubung udah dua minggu ini si estri gak masak-masak dan si suami juga bosen sama makanan yang beli jadi. Akhirnya si estri mulai masak lagi deh, mulai nyetok bahan makanan, dan mulai ngumpet-ngumpetin indomie karena tugasnya di kala KLD alias Kondisi Lapar Darurat sudah berakhir. Dan suamipun senang gak dikasih makan indomie lagi sama si istri. Buahahaha, untung aja doi gak keburu mabok indomie😆

Dari kemarin-kemarin saya tuh ngidam banget pengen makan sosis, akhirnya dua hari yang lalu saya beli deh tuh sosis yang merknya k***o, berhubung kita masih belum punya kulkas, jadi sosis itu harus segera dimasak. mulai dari dibikin capcay, dibikin sop sampai digoreng biasa aja. Kemarin menu kita sosis aja gitu seharian, untung aja badan kita gak berubah lurus kayak sosis😆 . Nah, si Mr. N ini kalau sekalinya saya masak, pasti sekalian minta dibekalin makan siang, jadilah saya buat porsinya double untuk makan siang juga. Setelah selesai masak saya tata rapi semua di kotak makan dan saya taruh di dekat kompor. *biasanya kalau Mr. N minta dibawain bekal makan siang, saya juga suka ikut-ikutan bawa*. hihihi latah:mrgreen:

Setelah masak biasanya saya langsung mandi dan bersiap-siap ke kantor sambil nungguin makanan di kotak tadi agak dingin, setelah dandan dan siap untuk berangkat biasanya saya mulai menutup-nutup kotak makan agar si suami bisa langsung masukin ke tasnya sendiri. Ketika selesai masak dan mulai memasukkan ke kotak makan, biasanya saya menghitung ulang berapa lauk yang saya taruh di setiap kotak makan, misalnya saya goreng tempe, tahu atau telur, itu sudah cukup belum di masing-masing porsi, dan biasanya sih saya tanya dulu sama Mr. N dia maunya dibawain berapa banyak. tapi karena sosis ini udah saya bagi-bagi dengan rata, saya gak perlu nanya mau dibawain berapa banyak. Ketika saya mau nutup kotak makanan saya, saya iseng-iseng menghitung kembali sosis yang ada di masing-masing kotak.

saya : “Ndut, kotak makan kamu aku tutup sekalian ya?” *sambil menghitung jumlah sosis yang ada di kotak makan sendiri*

Mr. N : “iya”

saya: “kok sosisnya cuma ada 5 ya? tadi kan aku potongnya 6” *menghitung sekali lagi*

saya : “Ndut, kamu makan 1 sosisnya?” *sambil menghitung sosis yang ada di kotak makan Mr. N*

Mr. N : “Gak kok, siapa yang makan”

saya  : “eh, gak 1 deh, tapi 2, kamu makan 2 ya?” *nyamperin dari dapur ke kamar, sambil bawa kotak makan* “ini berkurang masing-masing 1, masak diambil tikus, disini kan gak ada tikus” *sambil nunjukkin kotak makan*

Mr. N : *mulai grogi dicecer terus* “gak kok, kamu kali yang makan”

saya : “kok aku? dari tadi kan aku gak makan apa-apa” *mulai galak*

Mr. N : *diam dan grogi, sedangkan saya menghitung ulang sosisnya di depan Mr. N*

saya : “tuh kan bener ada 10, tadi kan aku gorengnya 6 sosis dipotong 2, berarti kan ada 12 potong sosis. kok ini cuma 10?” *makin galak*

Mr. N : *akhirnya mulai ngaku* “iya tadi aku makan 1, tapi takut ketauan kamu, jadi aku makan 1 lagi di kotak makan yang satunya supaya gak ketahuan sama kamu” *dengan nada memelas*

saya : “ya ampun Ndut, kalau memang kamu yang makan, bilang donk, jangan bikin aku panik, kalau iya bener kamu yang makan sih gak papa, kalau beneran tikus yang makan gimana? nanti bisa berubah judul deh dari sepiring berdua, jadi sekotak berdua. *balik ke dapur sambil nyengir lebar dan ngikik di dapur, puas abis ngegalakin suami pagi-pagi*

Akhirnya sampai malam doi terus merasa bersalah karena sosis yang dia makan tanpa bilang-bilang dulu. gyahahahahahaha😆

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on November 18, 2011, in Kelakuan Oon, Personal Life and tagged , , . Bookmark the permalink. 16 Comments.

  1. Bwhahahaa jangan bilang Nazar adalah satu dari sekumpulan laki-laki yang takut istri *kalem*😀

  2. Jiahahahaha… istrinya apal2 aja lagi berapa2nya..😀 curiga tipe suaminya mirip sama bubu-ku..

  3. Ngidam?? Ih waw…😀

    Mandi itu jangan setelah makan. Kalau bisa, mandi dulu baru makan. Biar darah belom nyebar kemana-mana.

    Jiah, perkara begituan aja masak musti boong sik?

    • Hahaha, bukan ngidam itu..bukannn…
      wah, aku kebiasaan makan dulu sebelum mandi, biar sekalian bersih-bersihnya😀
      hahahhaa, akhir-akhir ini aku lebih jeli Rijs, makanya dia ngeboong dulu😆

  4. hahahahha.. taktiknya Mr.N gagal.. ternyata sang istri lebih jeli..
    sumpah ngakak baca ini mbak

  5. Sosisnya bratwurst pula.😆

  6. wadow .. ternyata bisa galak juga yak😀 ……

  7. gyahahahah…para suami itu emang kadang ngeremehin ingetan istrinya soal jatah makan deh.

    SN juga suka kayak gitu. Berhubung bertiga doyan makan. Jadi makan yang bentuknya potongan (lauk biasanya sih) itu harus bisa dibagi 3 biar gak rebutan. Udah gue itung nih jumlah makanannya biar bisa dibagi 3…eh tiba2 jumlahnya jadi ganjil. Ributlah SN sama adeknya & gue. Taunya, sebagian lauknya dia umpetin dong dibawah nasi…CURANG BANGET DAH, hoahahahahahahah

    • Hahhahaa, resiko ya bok punya suami juga doyan makan. yang ada malah jadinya rebutan lauk. besok-besok harus lebih jeli lagi nih kayaknya supaya gak ada pencurangan lauk😀

  8. aahh, tersenyum membaca sepenggal kejadian di kisah2 rumah tangga seseorang.
    saya kapan yaaa?😀

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: