Tanggal cantik dan sepatu cantik

Hollaaaaa..

wah, sudah dua minggu gak ngepost apa-apa. ternyata gak ngepost dua minggu lebih itu sesuatu banget yah…hihihi.

Okay, mari kita mulai cerita.

11.11.11-12.11.11

Memang benar-benar jadi tanggal yang cantik bin ciamik banget untuk menikah, karena eyke dapet 3 undangan di tanggal 11.11.11 dan 4 undangan di tanggal 12.11.11. *elus-elus dompet dan ATM yang mulai tongpes gara-gara kondangan*

11.11.11

Ditanggal ini nih eike dapat 3 undangan nikah dan 1 undangan pertunangan. 1 undangan pernikahan dari salah satu junior di kampus saya. 2 undangan pernikahan dan 1 undangan pertunangan dari temannya Mr. N, jangan tanya lokasi acaranya dimana? 1 di Cinere, 1 di Hotel The Sultan, 1 di Kelapa Gading, 1 lagi di Bekasi.  hahaha, karena berhubung kite masih belom punya mobil dan jalanan Jekarda dimalam itu bakal macettt semacet-macetnya.*jam pulang kantor dan berlomba-lomba ke kondangan itu gilak banget macetnyaa*. Jadi diputuskanlah untuk pergi ke satu undangan aja. udangan yang terpilih untuk didatangi malam itu tentu saja yang paling deket dari rumah, which is yang terpilih itu adalah yang di Hotel The Sultan. Saking dekatnya dari rumah, kita berangkat dari rumah sekitar jam 7 kurang sampai di lokasi acaranya jam 8 lewat, padahal itu udah pakai taksi biar cepat. *pingsan* padahal Kalibata-Semanggi tuh deket ya bok, kalau lagi lebaran. Alhasil sepanjang perjalanan saya cuma diem aja dan dikira ngambek karena macet. Padahal sih lagi nahan laper.:mrgreen:

Berhubung kita berdua norak banget belum pernah kondangan di Hotel the Sultan *dan saat itu langsung dibantah sama Mr.N kalau doi udah pernah ke hotel The Sultan buat ketemu klien, tapi kan tetep aja intinya bukan kondangan, hahaha, pembelaan diri yang gagal😛 *  jadilah pas sampai di lokasi acaranya bukannya salaman dulu, tapi malah muter-muter dulu nyusun strategi mau nyicip-nyicip yang mana dulu. Gyahahaha, untung gak ada yang kita kenal. jadi kita cuek aja dengan aksi-aksi norak membabi buta kita😀

Venue bagus bukan berarti segalanya perfect, ada yang venuenya bagus tapi cateringnya rasanya aneh. Ada yang venuenya bagus tapi minim parkir dan akses kesananya venuenya susah *jalurmacet*. Ada yang venuenya bagus, tapi AC-nya kurang terasa karena padatnya tamu udangan dan segala ketidak Perfect-an lainnya. Ini kali kedua saya dan Mr. N datang ke Venue yang Cateringnya kurang nyantol di lidah. Pertama di salah satu venue di daerah Gatot Subroto dan yang kedua di Hotel ini. Entah pasangan yang menikah ini kurang jeli dalam pemilihan catering rekanan gedung, atau memang lidah mereka cuma nyantol di catering yang mereka pilih. yah, whatever. tapi buat saya sukses atau gaknya suatu acara resepsi pernikahan itu salah satu komponennya adalah catering, yang mana acara resepsi pernikahannya bisa meninggalkan kesan yang baik bagi tamu undangannnya terutama dalam soal perut. Gak perlu catering yang mahal tapi makanannya enak, lebih worth it kayaknya daripada mengusung nama besar dan mahal, tapi tamu undangan gak menikmati.

Venue yang bagus juga yang akses kesananya gampang dan gak nyusahin. sebenarnya sih akses ke hotel the sultan agak gampang karena begitu keluar langsung jalan protokol. Nah, kejadiannya tu pas banget kita mau pulang, begitu keluar dari ballroom acara, kita nungguin taksi gak ada yang datang, akhirnya satpam yang jaga nyuruh untuk jalan ke arah pintu keluar yang sebelahan sama tol *saya gak tau ya itu pintu keluar sebalah mana* karena Mr. N mikirnya bakal jauh putar baliknya kalau dari sana, akhirnya dengan kepedean tingkat tinggi, doi yang ngakunya udah pernah ke sana untuk ketemu klien, akhirnya mutusin untuk jalan ke arah pintu keluar yang di Sudirman. Karena udah terlalu malam dan males mikir, akhirnya saya okeh-okeh aja deh. nah di sinilah dimulainya tragedi sepatu cantik saya. Akhirnya kita benar-benar mutusin buat jalan ke arah pintu keluar yang di sudirman sambil berharap ada taksi kosong yang lewat*maksudnya taksi yang gak ada penumpangnya tapi ada supirnya yah :D*. Selang beberapa menit kita jalan, gak ada satu taksipun yang lewat, dua lapangan parkir kita lewatin juga sepi-sepi aja. Saya mulai agak-agak curiga, tapi karena Mr. N dengan semangat 45nya jalan terus, saya jadi gak tega untuk ngomong kecurigaan saya. sampai akhirnya beberapa meter dari pintu keluar yang dituju, saya ngomong juga akhirnya ke Mr. N

saya   : “Ndut, kamu yakin pintu keluarnya yang itu?” *sambil nunjuk pintu gerbang yang sepi*

Mr. N : “iyah deh, aku yakin, tapi kok?” *bingung* “kamu tunggu disini aja dulu ya, aku cek dulu kesana”.

gak lama doi balik sambil cengar-cengir

Mr. N : “gerbangnya tutup, gak ada satpam yang jaga juga” *sambil cengar-cengir*

saya   : “ha?yang bener?” *copot high heels, balik badan, jalan duluan, ngambek*

30 menit kemudian sampai juga akhirnya di gerbang pintu keluar yang ditunjukkin sama satpam ballroom tadi, emang dasarnya lagi apes, gak ada taksi yang ngetem, buahaahaha. lengkap sudah penderitaan. udah jalannya jauh, gak ada taksi pula lagi. akhirnya kita keluar gerbang, dan jalan sedikit ke arah JCC. Karena berhubung kaki ini udah pake high heels dari pagi, dengan cueknya saya ngelepas sepatu lagi dan dilihatin sama orang-orang yang lewat. Gak lama kemudian ada taksi yang berhenti, karena tu taksi berhentinya gak pas di depan kita, akhirnya saya pasang sepatu lagi dan lari-lari kecil nyamperin taksinya. pas lagi nyamperin taksinya, tiba-tiba aja saya keseleo dan darrrr… terjadilah tragedi high heels patah, akhirnya setelah dicek di dalam taksi, heelsnya beneran patah. wah, rasanya mau nangis aja saat itu, udah betis rasanya kayak abis disuruh naik turun tangga 15 lantai, eh heelsnya ikut-ikutan patah juga.😥

Moral of this post : buat cewek-cewek kalau tempat acara pernikahan agak jauh, better bawa sepatu flat atau sendal cadangan deh. jaga-jaga kalau high heelsnya patah atau copot. sakitnya sih bisa nomer dua, tapi malunya itu yang juara!!😀

PS: udah lama gak posting, baru nyadar kalau postingannya panjang bener😀

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on November 16, 2011, in Personal Life, Wedding and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. 10 Comments.

  1. Hahaha…seru2 curhatnya.. Jd keingetan utk pengen ngeblog lg gw rin..tp alamak msh males bener😀

  2. hehehee bener2 tragedi ya… iya tuh boleh jadi pengalaman lain kali kudu bawa2 cadangan di tas.😛

  3. tapi habis itu high heelsnya dibeliin yang baru ga sama Mr,N?

  4. Hahahaha dari teman SMA dan kuliah saya, baru empat yang nikah.😆

    • hihihi, kalau saya malah teman SMA udah banyak yang menikah, teman-teman kuliah ini belum banyak yang menikah. colek yang komen di bawah ini😛
      Asop kapan nikah?😀

  5. Gila bete banget kalau heels sampe patah! Dan keseleo itu penderitaan banget. Gw pernah kan keseleo sampe 2 minggu. Acara training klien batal dan perjalanan ke Bali penuh dengan derita. Gak akan lupa. Lo ampe keseleo banget gak?

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: