Praktek Vs Teori

Selama hampir 10 bulan saya kerja di kantor ini, hanya satu bulan terakhir ini saya bisa bersibuk-sibuk ria, sisanya ngapain seus? cuma bobok-bobok aja sambil makan gaji buta. huahahahaa. ketauan banget yee magabutnya.

Jadi ceritanya ni kantor baru aja berubah statusnya, dari kantor perwakilan jadi PT, karena berhubung semua proses perubahan status itu dilakukan sama konsultant, jadi saya gak ikutan sibuk deh, yah, paling sibuk kalau disuruh cari dokumen-dokumen pendukung aja, sisanya ya balik lagi aja magabut.

Sebenarnya kantor ini adalah kantor perwakilan dari kantor cabang yang ada di Singapore, karena berhubung ni kantor adalah kantor perwakilan perusahaan Jepang, jadi Headquartersnya tentu aja di Jepang donk, masa di Cibaduyut *ditoyor rame-rame*.

Selama hampir 3 tahun lebih di Indonesia, akhirnya ni kantor berubah juga jadi PT, jadi yang biasanya kerjaan saya setiap hari cuma dateng sebelum jam 8, terus ngetik-ngetik sampai jam 10, trus sisanya saya ngemil-ngemil, ngupil, yman, bolak-balik wc, blogwalking, dan terakhirannya nyasar ke youtube saking gak ada kerjaan. Sekarang ngetik-ngetiknya maju sampai jam 3-4, dan sisanya baru deh bisa saya pakai buat magabut.

Dan yang tadinya saya harus berhubungan dengan staff-staff di Singapore. Sekarang bisa bernafas lega sedikit karena gak harus berhubungan lagi sama mereka, sekarang udah bisa langsung ke HQ. So, say goodbye to Singlish and say moshi-moshi to Nihon-go. Wakakakak, saya yang selalu pusing dengan Singlish, sekarang pun harus meratap-ratap sedih di ujung telpon, kalau harus denger bahasa Jepang yang 99% saya gak ngerti apalagi kalau mereka udah mulai pake English, wah, penyakit lemot saya bisa kambuh seketika saat itu juga. hihihi, well. usaha mereka untuk berkomunikasi dengan bahasa Inggris tetap harus diacungi jempol. walaupun terbata-bata ngucapinnya, tapi usaha mereka keren banget.

Mungkin udah banyak yang tau kalau perusahaan Jepang itu karyawannya gak pernah banyak, Jumlah karyawan minimal, tapi hasil kerja harus maksimal. Begitu juga di kantor ini. Di kantor ini jumlah karyawannya cuma bertiga, Yes, cuma berTIGA ajah. Si Bos Jepang, saya dan satu orang sales enggineer orang Indonesia. Kita bertiga gak main petak umpet loh disini saking luasnya ni kantor buat bertiga, tapi kita beneran kerja. Si bos Jepang sama Sales Engineer jualan, saya yang bagian nerima PO dan proses tu PO sampe kelar, saat barang mau dikirim dari kantor Singapore atau Jepang, bagian Sales Enggineer yang handle, saya tinggal main laptop update perkembangan sambil nungguin pembayaran.

Hehehe, Gampang kan kerjaannya? Itu duluuuuuuuu, 9 bulan yang lalu. Sekarang saya gak bisa lagi tuh ngemil-ngupil, atau sekedar bolak-balik wc atau mejeng di ym lebih lama. Bukan hanya karena kerjaan yang nambah banyak, tapi saya juga harus belajar mengenai sistem perusahaan ini dimulai dari nol. Everything is changing. gak kayak 9 bulan lalu yang apa-apa di bantuin terus sama kantor Singapore, semuanya harus di handle sendiri, dan itu menjadi tugas saya. *nangis ke pojokan*.

Sistem baru berarti harus belajar dan dapat training donk, akhir bulan lalu saya udah dapet training dasar, bener-bener dasar. Paham tapi bingung dengan penerapannya, semua materi training pada dasarnya udah saya pelajari selama 9 bulan kemarin plesss ada beberapa materi tambahan dan note-note tambahan yang bikin ngejelimet dan bikin saya bingung, ternyata teori yang dipelajari saat training gampang untuk dibaca, tapi prakteknya untuk menghandle sendiri itu yang susah.

Apalagi background pendidikan saya berbeda jauh dari kerjaan saya di kantor ini. Teori dan praktek Berbeza agak jauh sedikit dari apa yang dipelajari. Tapi, saya bersyukur dengan keadaan seperti ini, setidaknya saya sekarang gak ngeluh lagi ke sohibun-sohibat saya di ym, mengeluh karena gak ada kerjaan, huahahahaha.

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on October 28, 2011, in Kerjaan, Personal Life, Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink. 12 Comments.

  1. bisa kebayang repot banget juga bertiga. tapi kayaknya gajinya besar. gaji kan sebanding dengan kinerja

  2. sesibuk2nya tapi tetep ada waktu buat ngeblog kan? hehehe

  3. ayo kerja yang rajin mbaak.. hehehe

  4. wuah! kebetulan banget, aku barusan ngikik baca postingan tentang Singlish di situkangnyampah dot wordpress dot com😆😆

    wow sekantor cuma 3 orang? efisiensi banget yaaa… semoga bisa (semakin) betah kerja disana dan bisa menguasa ketrampilan2 yg diperlukan yaaa🙂

    • hahhahaa, iyah tuh blognya si tukangnyampah(dot)wordpress(dot)com emang bikin ngakak. yang singlishnya kocak abis, langsung keingetan temen2 yang di cabang singapore.😆

      Iya mbak, hebat yah, bisa dipakai main petak umpet loh kantor ini saking sepinya.
      amin, semoga juga gajinya ikut mengikuti kebetahanku yah,:mrgreen:

  5. Bagus Mbak, bersyukur gak ada penggantian karyawan….:mrgreen:

    Semoga berhasil ya Mbak, dengan “pekerjaan barunya”.😀

  6. saya dukung mbak untuk selalu semangat bekerja🙂

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: