Duren..Oh.. Duren..

Pindah ke kalibata tuh berasa karma banget deh buat saya. Hihiihi, kok ya kerjaannya ngeluh mulu ya saya??😀

Bukan, bukan mau ngeluh, tapi cuma pengen cerita aja kalau saya gak pernah nyangka bakal tinggal di kalibata dan harus menghadapi siksaan dari musuh bebuyutan saya.

Hampir semua teman dekat saya tau banget kalau saya benci gak suka sama buah Durian, mulai dari bentuknya, baunya, sampai rasanya. Okey, called me norak atau kampungan, tapi kalo gak suka kan ga bisa dipaksa yaahhh…

Saya lupa kapan persisnya saya mulai gak suka sama durian, yang pasti dari kecil saya udah gak suka sama durian. Awalnya sih saya gak suka banget sama baunya, baunya bikin eneg, dan pernah beberapa kali muntah karena nyium bau durian… Nah, karena baginda ratu alias mama saya ingin menjadi ibu yang baik dan ingin anaknya bisa makan apa aja, dan gak milih-milih makanan, mungkin kalo semua benda bisa dimakan saya udah diajarin buat makan semuanya kali yah, hihihi, enihei, akhirnya mama saya nyuruh saya buat nyobain durian, bukan hanya disuruh tapi dipaksa, untuk nyicipin walopun cuma sedikit aja, *kejamnya😦 dan akhirnya saya pun sukses jackpot setelah ngerasain sedikit durian yang dipaksa masuk ke mulut saya. Maksud mama saya sih baik ya pastinya, tapi saya kan ga bisa makan durian, sesuatu banget deh yaaaa harus dipaksa-dipaksa.*syahrince mode on*

Ketidak sukaan saya sama durian ternyata terus berlanjut sampai saya dewasa dan menikah, dan parahnya saya bisa nyium bau duren dari jarak 50-100 meter dari tempat saya, dan refleks langsung tutup idung bgitu baunya sampai ke hidung saya. Sebelum nikah ada kejadian dimana mama saya pengen banget makan durian, dan hari itu mama beli durian buat orang rumah, karena takut saya ga mau keluar dari kamar karena ada musuh saya itu, akhirnya mama saya taruh durennya di teras rumah, dan ditutupin koran-ember-lap-baskom-lap-kardus supaya saya gak nyium baunya, tapi karena hidung saya terlalu peka sama bau duren, begitu buka pagar rumah, saya bisa langsung nyium bau durennya dan refleks langsung tutup hidung.  Mama saya yang saat itu buka pintu rumah cuma bisa nyengir karena tau kalau saya udah tau ada duren di teras. hihihi, penyakit banget yah saya, nyusahin orang yang mau makan duren😀

Mr. N suka banget sama Duren, so far sih, dia belum berniat untuk beli duren dan makan durennya dirumah. Belum bukan berarti gak ya, berhubung rumah kontrakan kita ini deket banget sama yang jualan duren, bukan gak mungkin kan, dia bakal ngerjain saya dengan beli duren dan dibawa pulang kerumah, bisa panas-dingin saya kalau sampai itu terjadi *jangan ya sayang…* dilempar duren sama Mr. N*

Sebelum pindah ke kalibata Mr. N sempat nanya ke saya, saya sanggup gak pindah ke sana, secara deket bener letaknya sama yang jualan duren, dengan hati mantap *gimana gak mantap, lha wong dapet kontrakkan murah dan bagus cuma disitu aja mau gak mau harus mau* saya menjawab, siap! dan persoalan duren, bakal saya akalin pakai masker yang saya semprot pakai parfum terlebih dahulu *cerdas kan?*:mrgreen:

Well, saya gak tau sampai kapan saya akan perang dingin terus sama buah duren, setiap kali ngelewatin Taman Makam Pahlawan Kalibata dan sejauh mata memandang, mau pagi, siang atau malam. yang tampak cuma duren dan bau duren yang nusuk-nusuk dari kejauhan.

Ada gak sih yang gak suka duren seperti saya? atau memang saya-nya yang norak karena gak suka duren😦

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on September 21, 2011, in Personal Life, Things I don't like and tagged , , . Bookmark the permalink. 43 Comments.

  1. hii salam kenal iya dari vira ..🙂
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 … ^_^ good luck iya…..
    SALAM BLOGER INDONESIA..:)

  2. Duren saya suka mbak, hanya saja perut ini gak tahan, panas. Biasanya yang gak suka duren juga gak suka nangka. Tapi ini bukan duren yang duda keren itu kan???

    • iya, menurut yang suka makan duren, katanya abis makan duren, perutnya panas. gak tau kenapa😀
      kalo saya sih suka nangka, tapi kalu udah dikupas dari kulittnya😀

      wah, kalau duda kerennya kayak brad pitt mah saya suka:mrgreen:

  3. pasti ada sih yang gak suka, temen aku mabok tuh gara2 duren, hahaha …
    tapi saya masih cintaah sama duren :9

    makasih yaa udah mampir😉

  4. toss dulu!
    gua juga pembenci durian. gak pernah nyobain emang, lha tapi gimana mau nyobain, nyium baunya aja udah eneg banget…

    padahal keluarga gua semuanya pecinta durian. pernah tuh sekali waktu bokap nyokap gua beli duren dan dimasukin kulkas di rumah! waaa semua makanan dan minuman di kulkas jadi bau duren. gua langsung ngamuk dah. abis itu mereka gak berani lagi bawa2 duren ke rumah. kalo mau makan duren, makan di tempat yang jualan. hahaha.

    untungnya, esther juga sama kayak gua, sesama pembenci durian.😀

    • Ikutan toss mas.. Hahahaha.

      kalau aku sih ga benci durian, cuma ga terlalu suka bau durian.. dulu pas masa labil2nya sempet mau makan durian, sekedar iseng dan coba2.. tapi sekarang ga deh.. lihat aja males..
      dan untungnya si om genit juga ga suka, sama kaya mbak Rina malah, cium baunya aja ga mau…

      Dan sama banget sama mas Arman, keluarga kami padahal pecinta durian..
      pernah tuh pas keluarga om genit maen ke rumah, terus ibu suguhin durian.. saya dan om genit lari ke dapur buat menghindari itu yang namanya bau duren..

      • Amela : hihihihi, asik-asik banyak temennya…*norak-norak bergembira*

        hahhaa, aku gak pernah sedikitpun punya niatan buat nyobain, cium baunya aja udah kabur, apalagi mau nyobain, kecuali waktu dipaksa ya :d

    • wahahaha, toss!
      beruntungnya dirimu mas, gak pernah dipaksa nyoba, lah gw sampe dipaksa nyobain😦
      kasiman bener deh gw.

      hihihi, keluarga gw juga pada doyan duren dan mereka gak berani masukin durennya ke rumah, ngeri gw ngurung diri di kamar. hihihi😆

      wah, bener-bener pasangan yang serasi ni mas arman sama mbak esther..*kerennn*

  5. Wah kebalikan dari saya dong, Mbak. Saya suka banget duren. Lha wong ibu saya penggemar duren.:mrgreen: Kami sekeluarga pemakan duren.😆

  6. duda keren hahahahah…

  7. Hwahaha! Duren Kalibata yak?

    Dulu waktu kecil aku juga antiduren. Tapi begitu makin dewasa makin mulai menyukai duren. Bau duren gak ada masalah.

    Pengen tahu tips biar gak tersiksa bau duren di kontrakan gak? Cobalah untuk mandi hanya sekali sepekan.😀

    • iyaaaaa, betul..udah kayak anak sekolah ya mereka, berjejer rapi setiap hari sepanjang kalibata😀

      ikh..ikh, kok bisa suka sama duren??

      idih, ogahhhh, gak mau saingan akh baunya sama duren:mrgreen:

  8. whaaa.. kau tak sendiri bu!

    aku pun tak suka duren.. dimana sihh enaknya? hwehehehe

  9. asik-asikkkkk…nambah lagi yang gak suka duren

    iyatuh, enaknya dimana yah?? bau sama rasanya gak ada yang enak:mrgreen:

  10. sama seperti Arman .. toss dulu aku juga nggak suka duren😀

  11. duren kan enaaaaaaaaaaak….hihihihhihi. elo sama kayak SN deh, gak doyan duren. tapi untungnya dia nggak separah elo😛. nyium baunya sih dia oke, tapi kalo gue udah makan duren, dia bakal tidur munggungin gue semaleman, gyahahahahahahaahahah

    • walopun semua orang bilang enak, tetep aja bokkk eyke ga suka…

      wakakakak, sepertinya itu juga akan terjadi kalo Mr. N makan duren juga, mendingan gw ngungsi kerumah emak gw😆

  12. Wahhh … ada yg gak suka duren … asikk punya sodara/teman dan pacar yg model gitu … kita bisa makan duren sendiriannnnn …. puazzzzz 😀
    tapi kalo istri tercinta gak doyan durennn …gimana dunk? – tersiksa dahh dua2nya …😦

  13. Bwhahaha dulu gw gak suka duren rin, selalu diumpanin cokelat dan masuk kamar kalo serumah makan duren. Tapi akhirnya mantan gw (yang teman lo juga itu, alah) jejelin gw pake es krim durian di siang bolong. Nolak. Terus dibujuk-bujuk dan rasanya enak banget. Sampai sekarang gw malah nagih ama duren. Hehehe…ini sisa-sisa keberhasilan dia ngubah sedikit jalan hidup gw. *opo sich?*😀

    • ciyehhhhh, prikitiwww..jadi temen gw itu berguna juga yakk😆

      wahahaha, brarti lo sekarang doyan duren donk Dev berkat temen gw itu *harus diulang lagi gak nih Dev, berkat siapa?*😀

      gw gak tau Dev, akankah gw sama seperti lo bisa suka duren karena dipaksa oleh orang yang kita cintai?? tapi demi cinta, mungkin diriku rela…
      dengan syarat gak janji yaaa *mas boy mode on*😆

  14. Hahaha … saya pencinta duren dari dahulu kala …😀
    itulah sebabnya saya buat postingan kontra … kok bau duren yang wangi aduhai di musuhin sihhh??!! 😛

  15. sama donk.. saya juga ga suka duren,
    hhee.

    kalo belah duren mungkin bisa jadi ya,
    maksudnya ngupasin buat orang.. gitu!

  16. Saya! *ngacung* *tutupin ketek yg belom dicukur*

    Hahahaha, saya juga bentjih duren.

  17. duren itu nikmatnya buah mbak, hahahahhaha.. kalo rumah saya dekat dengan penjual duren, mungkin saya akan menjadi orang yang bersyukur.. tapi yang namanya lidah kan gk bisa bohong.. suka masak gk mbak?? coba deh pake tempoyak untuk bikin pindang, sambel atau pepes, siapa tahu itu bisa jadi sarana untuk mulai menyukai duren.. tempoyak itu duren yang difermentasi..

    • hihihi, suami dan keluarga saya yang lain juga bilang gitu, tapi tetap aja lidah dan hidungnya ga bisa nerima, hehe
      tempoyak tu bau durennya nyengat gak?? saya baru belajar masak mas😀
      kalau gak begitu nyengat, boleh dicoba nih sambil belajar masak. Makasih mas atas infonya🙂

  18. duren oh duren ….
    Kulit mu begitu jelek …
    tapi di dalam kulitmu terdapat Rasa yang luar biasa ..
    Manyus lah …

  19. Neng Rina, makasih sdh cantumin blog ku disini …😉
    …. Pingback: Pancake Durian … « blog^@brus ~ jilid^doe@

  20. kalo disuruh pilih duren atw pisang, pasti aku pilih pisang🙂

  1. Pingback: Pancake Durian … « blog^@brus ~ jilid^doe@

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: