July has come

Alhamdulillah, udah Bulan Juli lagi…

gak terasa udah memasuki bulan ke 7, bulan dimana gak ada tanggal merah yang kejepit, gak ada hari cuti bersama dadakan, gak ada yang iri-irian jaya kalo pagi di hari cuti bersama karena yang satu harus masuk dan yang satu selalu dapet cuti bersama. Dan gajian bisa full bulan ini *tertawa sumringah kalo inget gaji yang notabenenya masih 24 hari lagi, kembali lesu deh*.

Bulan Juli juga menandakan bahwa saya sudah melewati setengah tahun di kantor ini, tepatnya menuju 7 bulan saya bekerja disini, dan satu lagi yang membuat saya bersyukur akan datangnya Bulan Juli ini, tak lain dan tak bukan adalah Bulan Ramadhan. Sekali lagi Alhamdulillah.. tahun ini adalah tahun pertama menjalani Puasa di Bulan Ramadhan bersama sang partner in crime hidup saya*insya Allah*, jadi harus dimanfaatkan setiap momen di bulan Ramadhan dengan sebaik-baiknya.

Banyak banget momen-momen yang sangat sukai di bulan Ramadhan, bukan hanya untuk nyari pahalanya aja, tapi juga suasananya. Tiap malam tarawih, mulai dari hari pertama yang jamaahnya membludak kayak orang-orang yang lagi ngungsi, sampai hari terakhir dimana mesjid kembali sepi seperti hari-hari di luar bulan Ramadhan karena Jamaahnya pindah shalat tarawih di Mall. Ada untungnya juga sih mulai sepi, paling gak sholatnya bisa lebih tenang tanpa ada gangguan suara ketawa cekikikan dari abegeh-abegeh yang cuma numpang becanda atau numpang nongkrong di Mesjid, saya gak pernah suka sama abegeh-abegeh jaman sekarang yang kalo bcanda di  masjid, ga tau peraturan dan mengganggu, waktu saya seumuran mereka saya juga seneng becanda dan ngegangguin temen saya, tapi hanya mengganggu teman saya, bukan mengganggu orang lain ataupun orang yang memang benar-benar datang ke masjid dengan niat buat sholat. Sedangkan abegeh-abegeh sekarang kayaknya ga cukup banget buat ngegangguin temennya aja, pasti ada aja ibu-ibu yang negor mereka supaya ga berisik. yah, mungkin beda fasenya kali yah.

Selain itu, bulan Ramadhan adalah bulan dimana saya bisa masukin semua jenis makanan ke badan saya mulai dari saat buka puasa sampai subuh dengan rasa sangat tidak berdosa. Dengan dalil, “saya kan puasa seharian, jadi asupan gizi harus tetap seimbang donk”. Dalil yang ngaco, tapi ampuh membuat saya makan 2x lebih banyak dari bulan-bulan yang lainnya. that’s why I can not wait for ‘Wisata Kuliner’ in Ramadhan.. yipppiieee!! Can’t hardly wait.

so, Welcome July😉

About Neng Rina

a 'new' nyonyah di dalam keluarga baru (kecil), yang terus belajar dan menulis.

Posted on July 1, 2011, in Personal Life. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Mari berkomentar dengan bijak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: